DPRD Garut minta rumah sakit swasta tangani pasien COVID-19

id Pemkab Garut, COVID-19, DPRD Garut, PDIP, legislator, pasien, rumah sakit,covid

DPRD Garut minta rumah sakit swasta tangani pasien COVID-19

Anggota Komisi IV DPRD Garut Yudha Puja Turnawan. ANTARA/Feri Purnama.

Garut (ANTARA) - Anggota Komisi IV DPRD Garut Yudha Puja Turnawan meminta rumah sakit swasta untuk menangani pasien positif COVID-19 dalam rangka membantu Pemerintah Kabupaten Garut, Jawa Barat yang membutuhkan ruangan isolasi tambahan untuk antisipasi lonjakan kasus COVID-19.

"Dalam situasi seperti ini kita semua harus berempati, dan saya menyayangkan adanya rumah sakit (swasta) yang tidak menerima pasien COVID-19," kata Yudha Puja Turnawan di Garut, Selasa.

Ia menuturkan wabah COVID-19 di Garut masih terjadi, terbukti jumlah kasus terkonfirmasi positif COVID-19 terus bertambah, bahkan bermunculan kasus dari klaster pondok pesantren.

Baca juga: BNI bantu ventilator untuk penanganan COVID-19 di Surabaya

Adanya kasus positif COVID-19 itu, kata dia, tentunya menjadi perhatian semua pihak, khususnya rumah sakit milik pemerintah maupun swasta untuk lebih optimal menangani pasien yang terjangkit virus tersebut.

"Pandemi ini semua pihak harus menunjukkan solidaritas, dan bentuk tanggung jawab menghadapi wabah COVID-19," katanya.

Komisi IV yang membidangi kesehatan, kata Yudha, segera melakukan pembahasan terkait sejauh mana penanganan pasien COVID-19 di tempat pelayanan kesehatan.

Menurut dia dalam situasi darurat COVID-19 ini dibutuhkan peran rumah sakit untuk menangani kesehatan warga Garut yang terkonfirmasi positif COVID-19.

Baca juga: Warga Aceh bertambah 53 orang sembuh dari COVID-19

Apalagi, lanjut dia, ruang isolasi di Rumah Sakit Umum Daerah dr Slamet Garut maupun klinik Medina kondisinya sudah hampir penuh, sehingga butuh tambahan ruang isolasi.

"Ruangan yang dimiliki rumah sakit untuk menampung pasien COVID-19 ini sangat diharapkan dan besar manfaatnya bagi masyarakat, apalagi saat ini kasusnya terus bertambah," kata politisi PDI Perjuangan itu.

Sebelumnya, Bupati Garut Rudy Gunawan menyampaikan kekecewaannya terkait masih adanya rumah sakit swasta yang belum bisa melayani pasien COVID-19.

Upaya mengantisipasi lonjakan kasus COVID-19 itu maka Bupati Garut telah menginstruksikan Dinas Kesehatan Garut untuk memanfaatkan rumah susun dengan kapasitas 100 tempat tidur dilengkapi peralatan medis untuk menangani pasien positif COVID-19.*

Baca juga: Pasien COVID-19 di Kudus dinyatakan sembuh bertambah 41 orang
Baca juga: Ridwan Kamil dorong anggota TNI jadi relawan penyuntik vaksin COVID-19
Baca juga: Dinkes Bandarlampung sebut RSP Unila siap digunakan Jumat


 

Pewarta : Feri Purnama
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar