Kemarin Jabar siapkan rumah untuk guru, 11 juta pekerja terima BSU

id subsidi gaji,guru honorer,gunung merapi

Kemarin Jabar siapkan rumah untuk guru, 11 juta pekerja terima BSU

Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah (kanan) berbincang dengan warga di Desa Grinting, Tulangan, Sidoarjo, Jawa Timur, Jumat (6/11/2020), untuk mengecek penyaluran bantuan sembako dan Bantuan Subsidi Upah (BSU) untuk pekerja. (ANTARA FOTO/Umarul Faruq/wsj)

Jakarta (ANTARA) - Pada Rabu (25/11) Kementerian Ketenagakerjaan menyatakan sudah menyalurkan subsidi gaji kepada sekitar 11 juta pekerja dengan upah kurang dari Rp5 juta per bulan dan Pemerintah Provinsi Jawa Barat menyiapkan rumah bersubsidi untuk guru.

Selain itu ada warta mengenai seleksi pegawai pemerintah, siasat mengurangi risiko penularan virus corona dalam kegiatan keagamaan, dan peningkatan aktivitas Gunung Merapi yang bisa disimak kembali dalam rangkuman berita berikut.

Pemerintah telah salurkan BSU ke 11 juta pekerja

Kementerian Ketenagakerjaan menyalurkan bantuan subsidi upah (BSU) termin II kepada 567.723 pekerja dalam pencairan tahap V sehingga total sudah ada 11.052.859 pekerja dengan upah kurang dari Rp5 juta per bulan yang menerima subsidi selama periode November-Desember 2020.

Jabar akan bangun 20 ribu rumah bersubsidi untuk guru

Pemerintah Provinsi Jawa Barat (Jabar) akan membangun 20 ribu unit rumah bersubsidi untuk guru tingkat PAUD, SD, SMP hingga SMA. Dalam program penyediaan rumah bagi guru yang dinamai Bakti Padamu Guru (Bataru) itu, para guru bisa membeli rumah bersubsidi dengan sistem kredit.

Semua guru honorer dapat peluang jadi pegawai pemerintah pada 2021

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim menyatakan semua guru honorer di sekolah negeri dan swasta berkesempatan mengikuti tes seleksi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) pada tahun 2021. "Jadi, tidak ada lagi prioritas, siapa yang lebih duluan. Semuanya boleh mengambil tes, yang lulus boleh menjadi P3K," kata Nadiem.

Siasat kurangi risiko COVID-19 dalam kegiatan keagamaan

Satuan Tugas Penanganan COVID-19 menyampaikan siasat untuk meminimalkan risiko penularan COVID-19 dalam kegiatan keagamaan, termasuk di antaranya memastikan protokol kesehatan dijalankan.

Gunung Merapi mengalami 45 kali gempa guguran

Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) mencatat Gunung Merapi mengalami 45 kali gempa guguran selama periode pengamatan pada Selasa (24/11) mulai pukul 00.00-24.00 WIB.

Kepala BPPTKG Hanik Humaida di Yogyakarta, Rabu, menyebutkan pada periode pengamatan itu Merapi juga mengalami 404 kali gempa fase banyak, 45 kali gempa hembusan, 47 kali gempa vulkanik dangkal, dan satu kali gempa tektonik.

 

Pewarta : Katriana
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar