Rusia akan suntikkan vaksin COVID-19 pada 400.000 tentara

id rusia,vaksin covid-19,vaksinasi,tentara rusia,menteri pertahanan rusia,SergeiShoigu,sputnik v

Rusia akan suntikkan vaksin COVID-19 pada 400.000 tentara

Seorang perawat mempersiapkan vaksin Rusia "Sputnik-V" anti penyakit virus corona (COVID-19) untuk suntikan tahap uji coba di sebuah klinik di Moskow, Rusia, Kamis (17/9/2020). (ANTARA FOTO/REUTERS/Tatyana Makeyeva/aww/cfo)

Moskow (ANTARA) - Rusia berencana memvaksinasi lebih dari 400.000 anggota militer dengan anti COVID-19, demikian dinyatakan oleh Menteri Pertahanan Sergei Shoigu, Jumat, seiring dengan meningkatnya kasus di negara itu hingga pertambahan infeksi harian tercatat 27.543 kasus.

Shoigu menyebutkan bahwa 2.500 anggota militer telah divaksinasi COVID-19, dengan target yang diharapkan sebanyak 80.000 personel hingga akhir tahun ini, tulis beberapa kantor berita Rusia yang mengutip pernyataannya.

Negara yang tengah mengembangkan beberapa vaksin COVID-19 itu mengalami lonjakan kasus infeksi sejak September, namun otoritas tidak memberlakukan aturan karantina wilayah, melainkan menerapkan sejumlah langkah pencegahan di wilayah tertentu.

Di Ibu Kota Moskow, antara 1.500 hingga 1.700 pasien dilarikan ke rumah sakit setiap harinya akibat COVID-19, menurut Wakil Wali Kota Anastasia Rrakova. Sementara pada Jumat, rekor infeksi harian tercatat sebanyak 7.918 kasus.

"Situasi wabah COVID-19 di Moskow masih sangat berat, hari ini kita mencatat apa yang disebut sebagai rekor baru," tulis kantor berita Rusia, mengutip pernyataan Rakova.

Meskipun terjadi lonjakan kasus, Rakova menyatakan masih tersedia sekitar 5.000 ranjang perawatan di rumah sakit dan sebanyak 12 pusat pemeriksaan CT scan telah dibuka untuk menyediakan layanan 24 jam bagi para pasien.
 
Dengan jumlah keseluruhan sebanyak 2.215.533 kasus COVID-19, Rusia menempati posisi keempat negara dengan kasus terbanyak hingga saat ini, di bawah Amerika Serikat, India, dan Brazil. Tercatat 38.558 kematian telah terjadi di negara itu sejauh ini.

Saat ini, Institut Gamaleya Rusia tengah berada alam tahap uji coba akhir vaksin COVID-19 Sputnik V, sementara Institut Vector di Siberia mengembangkan EpiVacCorona.

Sumber: Reuters

Baca juga: Moskow siapkan vaksinasi saat Rusia kekurangan dokter

Baca juga: Moskow ubah arena seluncur es jadi rumah sakit COVID-19

Baca juga: Moskow perpanjang masa isolasi mandiri COVID hingga 15 Januari


 

Ini jumlah vaksin COVID-19 yang dibutuhkan Indonesia menurut Bio Farma


Pewarta : Suwanti
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar