APBD Kota Bogor 2021 Rp2,545 triliun adaptif pada COVID-19

id APBD KOta Bogor 2020,APBD Kota Bogor 2021,Perubahan APBD 2020,Pemkot Bogor

APBD Kota Bogor 2021 Rp2,545 triliun adaptif pada COVID-19

Gedung Balai Kota Bogor (ANTARA/Foto: Riza Harahap)

Bogor (ANTARA) - Wali Kota Bogor Bima Arya menilai APBD Kota Bogor tahun 2021 dengan total anggaran Rp2,545 triliun adalah APBD yang tanggap dan adaptif terhadap pandemi COVID-19 dengan estimasi perekonomian Kota Bogor bergerak bangkit kembali.

"Kita harus selalu berikhtiar bahwa tahun 2021 perekonomian Kota Bogor menggeliat dan bangkit kembali," kata Bima Arya, di Kota Bogor, Rabu.

Menurut Bima Arya, program Pemerintah Kota Bogor pada tahun 2021, akan fokus pada lima program prioritas yakni kesehatan, pemulihan ekonomi, pendidikan, prioritas rencana pembangunan jangka menengah daerah, serta janji kampanye.

APBD Kota Bogor tahun 2021 yang telah disetujui oleh DPRD Kota Bogor, kata dia, adalah salah satu langkah maju dalam proses penyusunan anggaran di Kota Bogor.

"Pada penyusunan anggaran tersebut, ketika Raperda APBD tahun 2021 diserahkan ke DPRD strukturnya sudah seimbang, sehingga lebih praktis dan efisien. Pembahasannya lebih fokus pada penyusunan APBD yang tanggap dan adaptif terhadap COVID-19," katanya.

Pada APBD Kota Bogor tahun 2021, total pendapatannya adalah Rp2,25 trilun.

Pemerintah Kota Bogor membuat estimasi optimistis, dengan target pendapatan asli daerah (PAD) Rp966,91 miliar. Komposisinya adalah, target pajak daerah Rp651,067 miliar, retribusi daerah Rp33,07 miliar, hasil pengelolaan kekayaan daerah yang dipisahkan Rp30,50 miliar, serta lain-lain PAD yang sah Rp252,27 miliar.

Kemudian, pendapatan dari transfer adalah Rp1,29 triliun. Komposisinya adalah pendapatan transfer pemerintah pusat Rp1,05 triliun, serta pendapatan transfer antardaerah Rp244,229 miliar.

Pada halaman belanja, total belanja adalah Rp2,54 triliun. Komposisinya, pembiayaan Rp298,79 miliar, meliputi sisa lebih penghitungan anggaran (Silpa) tahun sebelumnya Rp293,29 miliar, serta penerimaan kembali pemberian pinjaman daerah Rp5,50 miliar.

Pengeluaran pembiayaan Rp19,497 miliar, meliputi penyertaan modal daerah Rp5 miliar serta pembayaran cicilan pokok jatuh tempo Rp5,50 miliar. Kemudian, ada tambahan pembiayaan netto Rp288,29 miliar.

Baca juga: Kota Bogor rencanakan belajar tatap muka di sekolah mulai 11 Januari
Baca juga: Dubes diharapkan bantu kerja sama Kota Bogor dan kota di Azerbaijan

Pewarta : Riza Harahap
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar