APINDO minta pemerintah segera implementasi kesepakatan RCEP

id APINDO,RCEP,CEPA

APINDO minta pemerintah segera implementasi kesepakatan RCEP

Tangkapan layar Ketua Umum APINDO, Hariyadi B. Sukamdani (kedua kiri) dalam konferensi pers outlook perekonomian Indonesia 2021 secara daring di Jakarta, Selasa (15/12/2020). (ANTARA/ Zubi Mahrofi)

Jakarta (ANTARA) - Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) meminta pemerintah untuk segera mengimplementasikan kesepakatan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) yang telah dicapai agar dapat mengoptimalkan manfaat perdagangan internasional.

Ketua Umum APINDO, Hariyadi B. Sukamdani di Jakarta, Selasa mengatakan, melalui RCEP, eksportir hanya perlu menggunakan satu macam surat keterangan asal (SKA) untuk bisa mengekspor ke seluruh negara anggota RCEP.

"Dengan begitu, tidak perlu lagi menggunakan SKA yang berbeda-beda sesuai negara tujuan," ucapnya.

Baca juga: Ekonom: Indonesia harus tingkatkan kolaborasi demi terima manfaat RCEP

Ia menambahkan Indonesia juga dapat mengambil kesempatan untuk memanfaatkan skema preferensi ke negara-negara non-RCEP, sehingga dapat memaksimalkan spill-over effect guna membantu meningkatkan ekspor Indonesia ke seluruh dunia.

"APINDO juga mengharapkan pemerintah dapat memberikan informasi mengenai potensi-potensi pasar yang ada di negara anggota RCEP," katanya.

Selain kesepakatan RCEP, Hariyadi juga mengharapkan adanya percepatan penyelesaian perjanjian perdagangan internasional CEPA antara Indonesia dengan negara mitra maupun dengan kawasan, agar komitmen dapat terealisasi di 2021.

Salah satunya adalah penyelesaian Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Uni Eropa (I-EU CEPA) yang sedang ditunggu-tunggu oleh para pelaku usaha.

Baca juga: Kemendag: RI berpotensi mainkan peran menonjol di RCEP

"I-EU CEPA akan meningkatkan level of playing field. Industri TPT, alas kaki dan lainnya diyakini akan meningkat sangat signifikan jika CEPA telah diimplementasikan," katanya.

Saat ini, terdapat negara-negara yang berpartisipasi dalam RCEP yaitu 10 negara ASEAN serta lima negara lainnya seperti China, Jepang, Korea Selatan, Australia dan Selandia Baru.

Setelah ditandatangani, RCEP perlu diratifikasi terlebih dahulu untuk dapat diimplementasikan. Sebelumnya, Indonesia juga telah bekerja sama dengan Chile dalam Indonesia-Chile CEPA, serta Indonesia-Australia CEPA yang baru diimplementasikan Juli 2020.

Kedepannya, Indonesia direncanakan untuk menandatangani perjanjian dagang lain dengan Korea Selatan.

Baca juga: Ketua komite perundingan paparkan lima poin terkait dominasi di RCEP

Baca juga: Menko Airlangga: RCEP membuat RI terintegrasi rantai nilai global

Pewarta : Zubi Mahrofi
Editor: Satyagraha
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar