NBA denda Presiden Sixers 50.000 dolar AS karena cuitan tentang Harden

id Daryl Morey,Nba, basket,Houston Rockets, James Harden

NBA denda Presiden Sixers 50.000 dolar AS karena cuitan tentang Harden

Presiden Operasi Bola Basket Philadelphia 76ers, Daryl Morey saat masih di Houston Rockets , 22 Desember 2018. Reuters/Troy Taormina-USA TODAY Sports/Files

Jakarta (ANTARA) - Otoritas liga bola basket Amerika (NBA) mendenda Presiden Operasi Bola Basket Philadelphia 76ers, Daryl Morey, sebesar 50.000 dolar AS karena melanggar aturan anti-gangguan setelah dia memposting pesan tentang guard Houston Rockets, James Harden, di media sosial.

"NBA telah mendenda Daryl Morey, Presiden Operasi Bola Basket Philadelphia 76ers, sebesar 50.000 dolar AS karena melanggar aturan anti-gangguan liga. Denda itu sebagai tanggapan atas posting media sosial yang sudah dihapus yang dibuat Morey pada 20 Desember tentang pemain Houston Rockets James Harden, " kata NBA dalam sebuah pernyataan seperti dikutip Reuters, Selasa WIB.

Morey, yang merupakan manajer umum Houston sebelum bergabung dengan 76ers pada November, memicu spekulasi tentang transfer Harden ketika pada 20 Desember ia memposting kenangan salah satu prestasi individu mantan MVP liga tahun lalu itu.

Baca juga: Eks GM Rockets Daryl Morey resmi pimpin Sixers
Baca juga: Pertandingan Thunder lawan Rockets ditunda, Harden didenda


Tweet yang sudah langsung dihapus itu diposting beberapa hari sebelum musim 2020-2021 dan di tengah rumor pembicaraan jual beli pemain antara Houston dan 76ers.

Ini bukan pertama kalinya sebuah postingan dari Morey menimbulkan kontroversi. Sebelumnya Morey pernah men-tweet dukungannya untuk para demonstran pro-demokrasi di Hong Kong pada Oktober 2019 yang dihapus sejak bulan Oktober 2019 juga, yang menyertakan gambar dengan judul: "Berjuang Untuk Kebebasan. Berdiri Bersama Hong Kong."

Sebagai buntut dari tweet Morey yang sensitif secara politik, jaringan televisi pemerintah China berhenti menayangkan pertandingan NBA, sementara mitra perusahaan di negara itu membatalkan atau menangguhkan hubungan dengan NBA.

Baca juga: GM Houston Rockets minta maaf soal cuitan protes Hong Kong
Baca juga: NBA kehilangan jutaan dolar dari China lantaran cuitan Hong Kong

Pewarta : Dadan Ramdani
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar