Peneliti: Penggunaan rokok elektronik meningkat karena promosi

id Rokok Elektronik,Pengendalian Tembakau,Mouhamad Bigwanto,SEATCA

Peneliti: Penggunaan rokok elektronik meningkat karena promosi

Ilustrasi - Pekerja meracik cairan rokok elektronik (vape) di industri kawasan Buduran, Sidoarjo, Jawa Timur. ANTARA FOTO/Umarul Faruq/pras.

Jakarta (ANTARA) - Peneliti dari Asosiasi Pengendalian Tembakau Asia Tenggara (SEATCA) Mouhamad Bigwanto mengatakan penggunaan rokok elektronik di Indonesia terus meningkat karena iklan dan promosi yang marak.

"Penggunaan pada remaja khususnya meningkat karena iklan dan promosi lewat media digital yang marak," kata Bigwanto dalam diskusi yang diadakan Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Jakarta secara virtual, Selasa.

Bigwanto mengatakan rokok elektronik juga menawarkan variasi produk yang begitu banyak sehingga memberikan remaja pilihan dan kesempatan untuk mencoba. Variasi rasa rokok elektronik bahkan bisa dipilih berdasarkan preferensi pribadi penggunanya.

Baca juga: Kendalikan tembakau-rokok elektronik, Muhammadiyah dukung pemerintah

Selain itu,menurut dia, strategi pemasaran yang dilakukan industri rokok elektronik berhasil membangun citra positif hampir di semua aspek, seperti inovasi, lebih aman, peluang investasi, industri 4.0, dan sebagainya.

"Citra positif tersebut menjadi jebakan bagi pemerintah untuk melegalkan produk tersebut dengan mengenakan cukai, tetapi sayang tidak disertai dengan aturan ketat," tuturnya.

Baca juga: PKJS-UI dorong pengendalian konsumsi rokok tembakau dan elektronik

Menurut Bigwanto, banyak informasi yang tidak tepat tentang rokok elektronik yang beredar di masyarakat, seperti produk yang lebih aman dan dapat membantu untuk berhenti merokok.

"Tidak jarang, informasi tersebut disebarluaskan dengan mengutip nama ahli kesehatan dan itu berhasil membuat masyarakat percaya. Tidak jarang nama ahli kesehatan yang menolak rokok konvensional, mereka kemas sedemikian rupa menjadi seolah-olah mendukung rokok elektronik," katanya.

Peningkatan penggunaan rokok elektronik juga didukung dengan lingkungan yang mendukung di Indonesia karena tidak ada aturan yang melarang.

"Ketiadaan aturan yang bertahun-tahun membuat masalah ini menjadi semakin berat," ujarnya.

Baca juga: Perokok tembakau dan elektrik cenderung alami beban kesehatan ganda
Baca juga: Rokok masih ancam anak Indonesia dalam satu dekade, sebut Lentera Anak

Pewarta : Dewanto Samodro
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar