Polisi imbau hentikan aktivitas tambang emas ilegal di Kapuas Hulu

id tambang emas ilegal peti,kapuas hulu kalbar

Polisi imbau hentikan aktivitas tambang emas ilegal di Kapuas Hulu

Polsek Bunut Hulu bersama Koramil Bunut Hulu memasang banner imbauan larangan aktivitas pertambangan emas tanpa izin di Kecamatan Bunut Hulu wilayah Kapuas Hulu Kalimantan Barat. Larangam aktivitas PETI itu berdasarkan Undang-undang nomor 3 Tahun 2020 Tentang minerba diancam lima tahun penjara dan denda Rp100 miliar. ANTARA/Timotius.

Putussibau, Kapuas Hulu (ANTARA) -
Jajaran kepolisian Polsek Bunut Hulu wilayah Kapuas Hulu Kalimantan Barat mengimbau kepada masyarakat agar menghentikan aktivitas Pertambangan emas tanpa izin (PETI) yang beroperasi di daerah tersebut.
 
"Aktivitas pertambangan emas tanpa izin tersebut dapat merusak ekosistem sungai dan menyebabkan tanah longsor, untuk itu kami imbau agar aktivitas ilegal itu di hentikan," kata Kapolres Kapuas Hulu melalui Kapolsek Bunut Hulu IPDA Bondan Manikotomo, di hubungi di Bunut Hulu Kapuas Hulu Kalimantan Barat, Rabu.
 
Selain merusak ekosistem lingkungan, larangan aktivitas Pertambangan emas tanpa izin itu tertuang dalam Undang-Undang nomor 3 Tahun 2020 tentang pertambangan, mineral dan batubara dengan ancaman hukuman penjara 5 tahun dan denda Rp100 miliar.

Baca juga: DPRD Kapuas Hulu desak pemerintah terbitkan regulasi terkait PETI

Baca juga: Polisi siap tertibkan pertambangan emas tanpa izin di Kapuas Hulu
 
Menurut dia, imbauan yang di sampaikan kepolisian dan Koramil Bunut Hulu serta pihak Kecamatan Bunut Hulu dengan memasang baner larangan tambang emas tanpa izin di lokasi sekitar aktivitas tambang ilegal.
 
"Undang-undang sudah jelas mengatur larangan keras untuk melakukan aktifitas PETI dan akan ditindak tegas dan mendapatkan sanksi hukum," ujar Bondan.
 
Ia berharap agar masyarakat juga memahami dampak dari aktivitas tambang emas ilegal itu, sehingga tidak semata-mata memikirkan pendapatan semata namun lebih memikirkan dampaknya ke depannya.
 
"Saat ini kami masih lakukan imbauan, kami harapkan masyarakat menghentikan aktivitas PETI itu dengan mencari pekerjaan lain yang legal," ujar Bondan.*
 

Pewarta : Teofilusianto Timotius
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar