JK berbagi pengalaman perdamaian di peluncuran Puslitbang CPCD Unhas

id jusuf kalla,perdamaian

JK berbagi pengalaman perdamaian di peluncuran Puslitbang CPCD Unhas

Wapres RI ke-10 dan ke-12 Jusuf Kalla menghadiri peluncuran Puslitbang CPCD Unhas secara virtual di Makassar, Sabtu,(30/1/2021). ANTARA/HO/Humas Unhas

Makassar (ANTARA) - Wakil Presiden RI ke-10 dan ke-12 HM Jusuf Kalla berbagi pengalaman perdamaian pada peluncuran Puslitbang Perdamaian, Konflik, dan Demokrasi atau Center for Peace, Conflict, and Democracy (CPCD) Unhas secara virtual di Makassar, Sabtu.

Jusuf Kalla memaparkan pengalamannya dalam menyelesaikan konflik di Indonesia, hingga manca negara. Jusuf Kalla juga menguraikan bagaimana konstruksi konflik di Indonesia sejak jaman kemerdekaan hingga kini.

“Perdamaian adalah situasi tidak ada konflik, sebaliknya konflik adalah situasi tidak ada perdamaian," katanya.

Baca juga: JK bertemu Menlu Afghanistan bahas solusi perdamaian dengan Taliban

"Sementara, demokrasi adalah cara kita bernegara dan bermasyarakat, dengan tujuan menciptakan situasi damai dan mengatasi konflik. Jadi ketiga konsep ini adalah satu kesatuan,” sambung Dr (HC) Jusuf Kalla.

Dari pengalaman mengatasi berbagai konflik, Jusuf Kalla menilai bahwa penyebab utama konflik adalah ketidakpuasan, ketidakseimbangan, atau ketidakharmonisan.

Maka perlu ada lembaga yang selalu mengkaji, sehingga potensi terjadinya konflik yang berpotensi merusak tatanan sosial dapat diidentifikasi sejak dini.

Baca juga: JK ajak MUI terlibat dalam perdamaian Afghanistan

“Kita harus mengetahui karakter pihak yang berkonflik, mengetahui apa kebutuhan dan aspirasi mereka. Itu cara yang sering saya pakai, sebelum mediasi, saya selalu pelajari karakter dan latar belakang para pihak,” kata JK

Selain JK, kegiatan ini juga dihadiri Gubernur Sulawesi Selatan Prof Dr HM Nurdin Abdullah MAgr, Rektor Unhas pada masanya dan Tokoh Kemanusiaan Prof Dr Idrus Paturusi, Tokoh Perdamaian Dr dr Farid Husain, serta sejumlah tokoh lainnya.

Baca juga: Wapres JK: Indonesia bisa jadi contoh perdamaian dunia

Pewarta : Abdul Kadir
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar