Owa Ungko melahirkan di kandang transit BBKSDA Riau

id owa ungko,konservasi satwa,bbksda riau

Owa Ungko melahirkan di kandang transit BBKSDA Riau

Seekor bayi Owa Ungko berusia dua hari menyusu ke induknya di kandang transit Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau di Kota Pekanbaru, Kamis (18/2/2021). Owa Ungko yang merupakan satwa dilindungi untuk pertama kalinya melahirkan di kandang transit BBKSDA Riau, yang merupakan tempat penampungan satwa korban konflik maupun sitaan dari masyarakat. ANTARA FOTO/FB Anggoro/21. (ANTARA FOTO/FB Anggoro)

Pekanbaru (ANTARA) - Spesies simpanse dilindungi Owa Ungko (Hylobates agilis) melahirkan seekor bayi sehat di kandang transit Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau di Kota Pekanbaru, yang merupakan tempat penampungan bagi satwa korban konflik dan sitaan dari masyarakat.

Kepala BBKSDA Riau, Suharyono dalam pernyataan resmi di Pekanbaru, Jumat, mengatakan induk Owa yang diberi nama Sirin, melahirkan pada Rabu dini hari tanggal 17 Februari 2021.

"Kondisi induk dan anak Ungko saat ini sehat," ujarnya.

Ia menjelaskan, induk Sirin berusia tujuh tahun merupakan Owa Ungko yang diserahkan secara sukarela oleh warga penampungan Rohingya pada tahun 2017. Sirin melakukan perkawinan dengan induk Owa Ungko jantan bernama Jono di kandang transit.

Meski sudah sekitar tiga hari melahirkan, namun tim medis BBKSDA Riau belum bisa mengetahui kelamin anak dari Sirin. Sebabnya, Sirin terlihat sangat protektif terhadap anaknya dan tidak mau didekati orang.

"Sedangkan jenis kelamin dan berat badan anak belum diketahui karena selalu dalam gendongan induknya," kata Suharyono.

Baca juga: BBKSDA Riau pasang perangkap untuk beruang di perusahaan sawit

Baca juga: BBKSDA Riau evakuasi anak beruang madu lumpuh dari perkebunan sawit


Menurut dia, pejantan dari Ungko tersebut saat ini telah dititipkan di lembaga konservasi pada sekitar bulan November 2020. Saat penitipan Ungko jantan, pihak BBKSDA Riau belum mendeteksi bahwa Ungko betina Sirin dalam kondisi hamil.

Untuk kesehatan induk Ungko, lanjutnya, BBKSDA Riau menambah asupan nutrisinya dengan tambahan porsi dan jenis makan induk tersebut. Tim medis dan perawat satwa selalu memantau kondisi dan perkembangan induk serta bayinya.

"Sang induk terlihat sangat melindungi anaknya dan tidak sedikitpun melepaskan anak tersebut dari gendongannya," kata Suharyono.

Saat ini jumlah seluruh Owa Ungko yang masih dilakukan observasi di kandang transit BBKSDA Riau ada tujuh ekor. Selanjutnya terhadap Ungko tersebut akan dilakukan tindakan konservasi demi kelestariannya. Owa Ungko adalah spesies yang dilindungi dan statusnya terancam akibat deforestasi hutan yang jadi habitatnya di Sumatera.

"Bagi yang dinilai masih dapat 'survive' di alam bebas akan segera dilepasliarkan ke habitatnya, dan bagi Ungko yang berdasarkan hasil observasi sudah terlalu jinak akan dititipkan di lembaga konservasi yang ada," demikian Suharyono. 

Baca juga: Tim BBKSDA Riau kesulitan giring dua gajah liar kembali ke kawanannya

Baca juga: BBKSDA Riau sita kucing hutan dan musang dari tempat hiburan

Pewarta : FB Anggoro
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar