LKBN ANTARA dorong aliansi strategis dengan RRI dan TVRI

id Komisi I DPR RI,Perum LKBN ANTARA,RRI,TVRI,aliansi ANTARA RRI TVRI,rapat dengar pendapat Komisi I ANTARA

LKBN ANTARA dorong aliansi strategis dengan RRI dan TVRI

Tangkap Layar: Paparan dari Direktur Utama Perum LKBN ANTARA Meidyatama Soeryodiningrat ditampilkan di layar saat rapat dengar pendapat (RDP) antara Komisi I DPR RI dan Direksi Perum LKBN ANTARA di Gedung Nusantara, Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa (16/3/2021). (ANTARA/Genta Tenri Mawangi)

Jakarta (ANTARA) - Perusahaan Umum Lembaga Kantor Berita Nasional (Perum LKBN) ANTARA saat rapat dengar pendapat dengan Komisi I Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) di Jakarta, Selasa, mendorong adanya aliansi strategis antara ANTARA, RRI, dan TVRI.

Direktur Utama Perum LKBN ANTARA Meidyatama Suryodiningrat menyampaikan usulan itu di depan anggota Komisi I DPR RI saat menerangkan kinerja perusahaan tahun lalu dan program kerja ANTARA untuk tahun ini.

"Kami mendorong aliansi strategis yang lebih kuat antara mitra kami, sahabat kami, TVRI (Televisi Republik Indonesia) dan RRI (Radio Republik Indonesia) untuk membuat sebuah agenda setting (rencana pemberitaan) bersama, produksi dan distribusi sesuai jalur masing-masing," kata Meidyatama menerangkan.

ANTARA, RRI, dan TVRI, menurut Meidyatama, memiliki tugas yang tidak jauh berbeda, yaitu memberitakan kepentingan publik, negara, dan kinerja pemerintah.

Baca juga: LKBN ANTARA beri bantuan sosial bagi Ponpes Laa Tahzan Indramayu
Baca juga: LKBN ANTARA berikan bantuan pembangunan MCK di Indramayu
Baca juga: Dirut LKBN ANTARA sebut peran penting media bentuk opini publik


Oleh karena itu, ia berpendapat adanya aliansi antara ANTARA dan dua lembaga penyiaran publik itu dapat membuka peluang kolaborasi penyusunan agenda setting yang lebih inovatif dan kreatif ke depannya.

Usulan itu, Meidyatama menerangkan, pernah ia sampaikan dalam pertemuan bersama Komisi I DPR RI.

Namun, adanya aliansi atau setidaknya forum bersama antara ANTARA, TVRI, dan RRI, bergantung pada keputusan Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kemenkominfo) Republik Indonesia, khususnya di Direktorat Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik (IKP).

"Kami telah bertemu sekali, dua kali, tetapi masih menunggu Kominfo," ujar Meidyatama, yang saat itu turut didampingi oleh Direktur Pemberitaan Perum LKBN ANTARA Akhmad Munir, serta Direktur Komersial dan Pengembangan Bisnis Perum LKBN ANTARA Hempi N Prajudi.

Dalam kesempatan itu, Meidyatama turut menyampaikan kinerja terkait pemberitaan selama pandemi COVID-19 sebagaimana ditanyakan oleh Komisi I DPR RI.

Direktur Utama ANTARA menerangkan rata-rata ada total lebih 200.000 produk berita yang diproduksi tiap tahun. Sementara itu, ada sekitar 130.000 produk-produk berita, termasuk teks, foto, video, dan infografis yang memberitakan penanganan COVID-19 serta vaksinasi.

"Sejak tahun lalu, kami juga diminta BNPB (Badan Nasional Penanggulangan Bencana) terkait program-program BNPB terkait COVID-19 dan (membantu meningkatkan) kesadaran terhadap COVID-19. Dari program itu, ada lebih dari 500 produk berita," terang Meidyatama.

Pimpinan ANTARA lebih lanjut menjelaskan ke para anggota dewan bahwa produk berita ANTARA telah diakses oleh lebih dari 200 pelanggan media, laman pusat antaranews.com, laman ANTARA yang dikelola oleh kantor biro di 34 provinsi, jaringan kantor berita Asia Pasifik (OANA), kantor berita asing lainnya seperti Reuters, badan-badan pemerintah, pihak swasta, dan komunitas.

Komisi I DPR RI menggelar rapat dengar pendapat (RDP) dengan Direksi Perum LKBN ANTARA dan Lembaga Sensor Film di Gedung Nusantara, Kompleks Parlemen DPR/MPR RI. Pertemuan itu dipimpin oleh Ketua Komisi I DPR RI Meutya Hafid dan dihadiri secara terbatas oleh beberapa direksi ANTARA, pejabat tinggi LSF, dan anggota Komisi I.

Pewarta : Genta Tenri Mawangi
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar