Korea Utara tembakkan dua rudal jarak pendek

id dua rudal jarak pendek,korea utara,Kim Jong Un

Korea Utara tembakkan dua rudal jarak pendek

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un melihat melalui teropong selama inspeksi Detasemen Pertahanan Hwa Islet yang sedang menjaga sebuah pos depan lepas pantai timur semenanjung Korea Korea Utara menembakkan dua rudal balistik jarak pendek ke arah laut lepas pantai timur kota Wonsan, menurut militer Korea Selatan. (REUTERS/KCNA/Files)

Washington (ANTARA) - Korea Utara menembakkan dua rudal jarak pendek pada akhir pekan, kata pejabat AS dan Korea Selatan, tetapi Washington meremehkan uji coba pertama itu di bawah Presiden Joe Biden dan mengatakan masih terbuka untuk berdialog dengan Pyongyang.

Aktivitas Korea Utara melibatkan sistem senjata di bawah spektrum yang tidak dicakup oleh larangan pengujian Dewan Keamanan PBB, dua pejabat senior pemerintahan Biden mengatakan kepada wartawan pada Selasa (23/3).

Militer Korea Selatan mengatakan dua rudal jelajah ditembakkan di lepas pantai barat Korea Utara pada hari Minggu (21/3).

Seoul telah mendeteksi tanda-tanda tes akan segera terjadi dan memantaunya secara langsung, kata Kepala Staf Gabungan (JCS) kepada wartawan pada  Rabu.

JCS melaporkan uji coba senjata canggih Korea Utara seperti senjata nuklir dan rudal balistik hampir secara langsung tetapi bukan uji senjata tingkat rendah dan jarak pendek.

Baca juga: AS-Korsel akan bahas perundingan nuklir Korut yang mandek
Baca juga: Negosiator nuklir Korsel kunjungi AS di tengah ketegangan dengan Korut


Peluncuran tersebut menandai uji coba senjata pertama Korea Utara yang diketahui publik sejak Biden menjabat pada Januari.

Tapi Biden meremehkan aktivitas terbaru, mengatakan "tidak banyak yang berubah."

"Tidak, menurut Departemen Pertahanan, urusannya seperti biasa," katanya kepada wartawan sekembalinya dari kunjungan ke Ohio, ketika ditanya apakah tes itu provokasi.

Tes itu dilakukan setelah Korea Utara menolak untuk terlibat dengan tawaran diplomatik oleh pemerintahan baru sejak pertengahan Februari.

Para pejabat senior AS mengatakan pemerintahan Biden berada dalam "tahap akhir" dari tinjauan penuh atas kebijakan Korea Utara dan akan menjadi tuan rumah bagi penasihat keamanan nasional sekutu Jepang dan Korea Selatan minggu depan.

Salah satu pejabat mengatakan hanya ada "sangat sedikit dialog atau interaksi" dengan Korea Utara sejak pertemuan puncak yang gagal antara mantan Presiden Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un di Hanoi pada Februari 2019 di mana Amerika Serikat berusaha membujuk Pyongyang untuk menghentikan senjata nuklirnya.

"Jangkauan kami kepada Korea Utara sudah lebih dari setahun tanpa dialog aktif dengan Korea Utara, meskipun ada beberapa upaya di dua pemerintahan untuk terlibat," kata pejabat sambil menambahkan: "Kami tidak melihat kegiatan yang berlangsung akhir pekan ini sebagai menutup pintu dialog itu".

Pentagon menolak mengomentari tes tersebut, yang pertama kali dilaporkan oleh Washington Post.

Misi Korea Utara ke Perserikatan Bangsa-Bangsa juga tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Jenny Town, direktur 38 North, situs web yang berbasis di AS yang melacak Korea Utara, mengatakan tindakan Korea Utara tampak "cukup ringan."

Seorang jenderal AS pekan lalu telah memperingatkan kemungkinan jangka pendek dari langkah yang jauh lebih provokatif: keputusan Korea Utara untuk memulai uji terbang dengan desain yang lebih baik untuk rudal balistik antarbenua.

Tindakan seperti itu akan secara tajam meningkatkan ketegangan antara Amerika Serikat dan Korea Utara.

"Dugaan saya, ini lebih berkaitan dengan latihan bersama daripada hal lain," kata Town tentang tes akhir pekan.

"Tes semacam ini di sekitar latihan militer cukup umum."

Latihan militer gabungan AS-Korea Selatan bulan ini membuat marah Korea Utara meskipun tahun ini menjadi latihan simulasi komputer.

Seorang diplomat terkemuka Korea Utara pekan lalu mengatakan negara itu tidak akan pernah menjawab tawaran diplomatik AS sampai Washington mencabut kebijakan yang bermusuhan.

Sumber : Reuters

Baca juga: Korut lihat diplomasi sebagai cara majukan program nuklir
Baca juga: Blinken: AS berencana tinjau penuh pendekatan ke Korea Utara


 

Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar