PPKM Mikro di DKI Jakarta siap diperpanjang

id Anies Baswedan,PPKM Mikro,PSBB Jakarta,PPKM Jawa Bali

PPKM Mikro di DKI Jakarta siap diperpanjang

Warga mengendarai motor di wilayah karantina saat Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) skala mikro hari pertama di kawasan Menteng, Jakarta, Selasa (9/2/2021). Pemerintah mulai menerapkan PPKM skala mikro mulai 9-22 Februari 2021 untuk tujuh provinsi yakni DKI Jakarta, Jawa Barat, Banten, Jawa Tengah, Yogyakarta, Jawa Timur dan Bali. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyatakan pihaknya bakal melanjutkan kembali Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro di ibu kota menyusul rencana pemerintah pusat yang segera memperpanjang lagi aturan itu di Jawa, Bali dan kota-kota lainnya.

Anies menjelaskan Pemprov DKI Jakarta mengikuti arahan pusat karena pada hakikatnya aturan yang dikeluarkan pemerintah daerah mengikuti kebijakan dari pemerintah pusat.

"Sudah diumumkan kan dari pemerintah pusat bahwa akan ada perpanjangan dan kita menjalankan itu," ucap Anies di Jakarta, Senin.

Adapun PPKM Mikro jilid 4 berlaku selama 14 hari yang dimulai pada 23 Maret lalu dan berakhir pada hari ini.

Pada Ahad (4/4), Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) mengungkapkan, pemerintah pusat memperpanjang kembali PPKM mikro di Jawa-Bali.

Dalam kebijakan tersebut ada tambahan lima provinsi lain dalam PPKM Mikro terbaru. "Akan ada penambahan provinsi baru, rencana ada lima provinsi," ujar Kepala Pusat Penerangan Kementerian Dalam Negeri (Kapuspen Kemendagri) Benny Irwan.

Terdapat 15 provinsi yang menerapkan PPKM Mikro sebelumnya. Yakni Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, DI Yogyakarta, Bali, Nusa Tenggara Timur, Nusa Tenggara Barat, Sumatra Utara, Kalimantan Timur, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Sulawesi Selatan dan Sulawesi Utara.
Baca juga: DKI Perpanjangan PPKM Mikro untuk jaga penurunan kasus aktif
Baca juga: DKI Jakarta koordinasi dengan pusat terkait kelanjutan PPKM Mikro

Pewarta : Ricky Prayoga
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar