Serangan udara meningkat, Israel kerahkan pasukan di sepanjang Gaza

id israel,palestina,hamas,jalur gaza,yerusalem

Serangan udara meningkat, Israel kerahkan pasukan di sepanjang Gaza

Petugas pemadam kebakaran Israel memadamkan mobil yang terbakar, setelah sebuah roket diluncurkan dari Jalur Gaza, di Ashkelon, Israel selatan, Selasa (11/5/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Nir Elias/FOC/sa.

Gaza/Yerusalem (ANTARA) - Israel sedang mempersiapkan pasukan di sepanjang perbatasan Gaza pada  Kamis dan Hamas meluncurkan serangan roket ke Israel selatan, saat permusuhan paling sengit dalam beberapa tahun berlarut-larut tanpa tanda akan berakhir.

Israel telah menyiapkan pasukan tempur di sepanjang perbatasan Gaza dan berada dalam "berbagai tahap persiapan operasi darat", kata seorang juru bicara militer.

Suasana tersebut akan mengingatkan serangan serupa selama perang Israel-Gaza pada 2014 dan 2008-2009.

"Kepala staf sedang memeriksa persiapan tersebut dan memberikan arahan ... markas divisi dan tiga brigade manuver kami di Gaza mempersiapkan diri untuk situasi itu dan untuk berbagai kemungkinan," kata Letnan Kolonel Jonathan Conricus.

Sirene meraung di Tel Aviv semalaman dan suara roket yang ditembak jatuh oleh sistem Kubah Besi Israel memenuhi langit hingga membuat ribuan orang Israel bergegas mencari tempat perlindungan.

Pada Kamis fajar, Israel memulai kembali serangan udaranya di daerah kantong Palestina di kawasan pantai,menghancurkan bangunan perumahan enam lantai di tengah Kota Gaza.

Ketika dunia mengulangi seruan untuk tenang, gelombang kekerasan antara warga Yahudi Israel dan minoritas Arab di negara itu terus menyebar di beberapa kota Israel. Terjadi serangan terhadap sinagoge, demikian pula dengan bentrokan antarwarga Arab dan Yahudi di jalan-jalan.

Sedikitnya sudah 67 orang tewas di Gaza sejak kekerasan meningkat pada Senin (10/5), menurut kementerian kesehatan daerah kantong itu. Tujuh orang tewas di Israel, kata militernya.

Otoritas kesehatan di Gaza mengatakan mereka sedang menyelidiki kematian beberapa orang semalam --yang mereka katakan mungkin menghirup gas beracun. Sampel sedang diperiksa dan mereka belum menarik kesimpulan akhir.

Di tengah kekhawatiran kekerasan bisa semakin tidak terkendali, Amerika Serikat berencana mengirim utusannya, Hady Amr, untuk berbicara dengan Israel dan Palestina.

"Harapan saya adalah ini akan segera diakhiri, tetapi Israel memiliki hak untuk mempertahankan diri," kata Presiden AS Joe Biden pada Rabu (11/5) setelah ia berbicara dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Biden tidak menjelaskan alasan di balik sikapnya yang optimistis.

Kantor Netanyahu menyebutkan bahwa sang perdana menteri mengatakan kepada presiden AS bahwa Israel akan "terus bertindak untuk menyerang kemampuan militer Hamas dan kelompok teroris lainnya yang aktif di Jalur Gaza".

Pada Rabu, pasukan Israel membunuh seorang komandan senior Hamas dan mengebom beberapa gedung, termasuk gedung-gedung tinggi dan sebuah bank, yang menurut Israel terkait dengan kegiatan faksi tersebut.

Hamas mengisyaratkan akan terus menantang. Pemimpinnya, Ismail Haniyeh, mengatakan bahwa "konfrontasi dengan musuh tidak ada batasnya".

Israel melancarkan serangan setelah Hamas menembakkan roket ke Yerusalem dan Tel Aviv sebagai pembalasan atas bentrokan antara polisi Israel dengan warga Palestina di dekat Masjid Al Aqsa di Yerusalem Timur selama bulan Ramadhan.

Serangan itu meningkat menjelang sidang pengadilan --yang saat ini ditunda-- yang dapat menyebabkan penggusuran keluarga Palestina dari rumah-rumah mereka di Yerusalem Timur, yang diklaim oleh pemukim Yahudi.

Bagi Israel, penargetan Tel Aviv dan Yerusalem menjadi tantangan baru dalam konfrontasi dengan Hamas, yang dianggap sebagai kelompok teroris oleh Israel dan AS.

Sebuah sumber di pihak Palestina mengatakan upaya gencatan senjata oleh Mesir, Qatar, dan Perserikatan Bangsa-Bangsa tidak menghasilkan kemajuan untuk mengakhiri kekerasan.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menelepon Presiden Palestina Mahmoud Abbas dan mengatakan Washington "mengerahkan upaya dengan semua pihak terkait untuk mencapai ketenangan," demikian dilaporkan kantor berita resmi Palestina WAFA.

Abbas adalah saingan Hamas yang otoritasnya terbatas pada Tepi Barat yang diduduki Israel.

Pertempuran itu juga memicu perselisihan di Israel, tempat beberapa minoritas Arab melancarkan protes kekerasan pro Palestina.

Sumber: Reuters

Baca juga: Biden yakin konflik Israel-Palestina segera berakhir

Baca juga: Turki meminta negara Muslim mengambil sikap jelas atas konflik di Gaza

Baca juga: 35 warga Palestina tewas di Gaza, 3 di Israel, saat serangan meningkat


 

Menlu AS minta semua pihak turunkan eskalasi konflik di Al Aqsa


Pewarta : Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar