Fahri Hamzah: Capres 2024 harus miliki gagasan bukan sekedar figur

id Pilpres 2024,Partai Gelora,Fahri Hamzah

Fahri Hamzah: Capres 2024 harus miliki gagasan bukan sekedar figur

Wakil Ketua DPR periode 2014-2019 Fahri Hamzah berjalan usai mengikuti Upacara Penganugerahan Tanda Kehormatan di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (13/8/2020). Negara menganugerahkan Tanda Kehormatan Bintang Mahaputera Nararya kepada Fahri Hamzah yang disematkan oleh Presiden Joko Widodo. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Wakil Ketua Umum Partai Gelora Indonesia Fahri Hamzah mengatakan calon presiden (capres) 2024 harus memiliki ide atau gagasan mengenai Indonesia ke depan, sehingga capres bukan hanya dari sudut pandang figur.

Menurut dia, partainya akan mendukung capres yang memiliki ide atau gagasan mengenai Indonesia ke depan dalam kontestasi Pemilu Presiden (Pilpres) 2024 dan tidak akan mendukung capres dari sudut pandang figur atau sosoknya saja.

"Jadi kami minta semua calon bicara soal ide bukan bicara figur doang. Tapi idenya apa, mau melakukan apa untuk Indonesia," kata Fahri dalam keterangannya di Jakarta, Minggu.

Dia mengatakan, kontestasi Pilpres 2024 masih cukup lama yaitu sekitar tiga tahun lagi, sehingga terlalu dini bagi Partai Gelora bicara dinamika bursa capres.

Baca juga: Capres perseorangan masih sebatas mimpi
Baca juga: Hoaks! Poster Konvensi Capres NU 2024
Baca juga: Golkar Jatim bangga jika Khofifah digandeng Airlangga pada pilpres


Menurut dia, saat ini Partai Gelora sedang fokus memenuhi persyaratan sebagai peserta Pemilu 2024 dan target lolos ambang batas parlemen atau "parliamentary threshold" sebesar 4 persen.

"Pada prinsipnya, siapa pun tokoh yang didukung Partai Gelora, harus memiliki ide cemerlang," ujarnya.

Selain itu, Fahri berharap kader partainya bekerja keras agar dapat merekrut anggota menembus angka 1 juta orang pada Oktober 2021. Menurut dia, saat ini kader Partai Gelora mencapai 200.000 orang lebih.

"Dengan jumlah kader yang saat ini telah dicapai sebanyak 200.000 kader, saya berharap pada Oktober nanti, kader yang terjaring bisa mencapai angka 1 juta. Mudah-mudahan Oktober nanti, kita bisa mencapai 1 juta kader yang sudah dilatih," katanya.

Wakil Ketua DPR Periode 2014-2019 itu mengatakan konsolidasi partainya sudah mulai dilakukan dari tingkat pusat hingga struktur kepengurusan paling bawah.

Fahri menjelaskan, saat ini sudah terbentuk 100 persen kepengurusan DPW (provinsi), DPD (kabupaten/kota), serta penyelesaian pembentukan kepengurusan DPC (kecamatan).

"Pada Juni 2021, sekitar 8.000 kecamatan yang ada di 514 kabupaten dan 34 provinsi di Indonesia, sudah terbentuk 80 persen kepengurusan DPC. Setelah membentuk DPC, selanjutnya para pengurus akan menjaring kader-kader baru di 74.957 desa," katanya.

Dia mengatakan, nantinya kader yang sudah terjaring akan diberikan pendidikan politik melalui media sosial karena saat ini masih dalam kondisi pandemi COVID-19.


Pewarta : Imam Budilaksono
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar