Polri bekuk 3.823 orang terlibat premanisme dan pungli

id Premanisme, mabes polri, kapolri, polri, operasi premanisme, tanjung priok

Polri bekuk 3.823 orang terlibat premanisme dan pungli

Polrestabes Semarang mengamankan ratusan orang yang diduga terkait dengan premanisme di berbagai wilayah di Ibu Kota Jawa Tengah ini, Sabtu. (ANTARA/ HO-Polrestabes Semarang)

Jakarta (ANTARA) - Kepolisian Republik Indonesia (Polri) dan jajaran melakukan penegakan hukum selama empat hari dan telah membekuk 3.823 orang terlibat tindak pidana premanisme dan pungutan liar (pungli).

"Penindakan premanisme data cukup banyak, beberapa polda melakukan penangkapan terhadap mereka-mereka ini, sudah ada jumlahnya," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono di Gedung Humas Polri, Jakarta, Selasa.

Rusdi memastikan seluruh polda menjalankan instruksi Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo untuk menindak tegas premanisme sesuai dengan permintaan Presiden Joko Widodo.

Lebih lanjut Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabagpenum) Kombes Pol Ahmad Ramadhan menjelaskan operasi premanisme dan pungli dilaksanakan dari tanggal 11 sampai dengan 14 Juni 2021 di 1.368 titik lokasi.

"Terdapat enam polda yang melaksanakan operasi premanisme dan pungli, Polda Jawa Tengah yang terbanyak jumlah pelaku yang ditindak," kata Ramadhan.

Baca juga: Polisi tangkap tiga perusak jalan ke PLTGU Tanjung Priok

Polda Jawa Tengah menindak 922 orang terdiri atas 449 pelaku premanisme dan 473 pelaku pungli.

Selanjutnya Polda Jawa Barat sebanyak 894 terdiri atas 348 premanisme dan 546 pungli.

Polda Sumatera Utara sebanyak 696 orang terdiri atas 20 premanisme dan 676 pelaku pungli.

Berikutnya Polda Banten sebanyak 643 pelaku terdiri atas 600 premanisme dan 43 pungli. Polda Jawa Timur sebanyak 386 pelaku terdiri atas 210 premanisme dan 176 pelaku pungli. Dan Polda Metro Jaya Sebanyak 282 orang terdiri atas 137 premanisme dan 145 pungli.

Menurut Ramadhan, para pelaku yang terjaring operasi premanisme dan pungli tersebut dilakukan pembinaan dan disidik. Seperti di Polda Jawa Tengah, dari 449 premanisme sebanyak 4 orang disidik, sisannya 445 dibina. Sedangkan 473 pelaku pungli dilakukan pembinaan seluruhnya.

Di Polda Jawa Barat 168 premanisme disidik, 180 pembinaan. Sedangkan 546 pelaku pungli hanya 92 orang disidik sisanya dilakukan pembinaan.

Baca juga: Polri pastikan tindak preman-preman di seluruh Indonesia

Untuk Polda Sumatera Utara, delapan preman disidik 12 pembinaan, untuk punglinya 20 orang disidik, 656 dilakukan pembinaan.

Selanjutnya di Polda Banten, 600 premanisme yang terjaring seluruhnya dilakukan pembinaan, begitu pula 43 pelaku pungli.

Di Polda Jawa Timur, ada 73 disidik, 137 dilakukan pembinaan, sedangkan pelaku pungli ada 28 disidik dan 148 dilakukan pembinaan.

Terakhir di Polda Metro Jaya, 13 pelaku premanisme disidik, 124 dilakukan pembinaan. Sedangkan punglinya 16 orang disidik, 129 dilakukan pembinaan.

"Jadi terhadap aksi premanisme ini tidak semuanya dilakukan penindakan hukum, tapi dilakukan pembinaan, diminta buat surat pernyataan, apabila dia mengulangi perbuatannya maka akan diproses hukum," kata Ramadhan.

Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo mengintruksikan seluruh polda dan polres melakukan operasi penindakan premanisme dan pungli sesuai permintaan Presiden Joko Widodo usai menerima keluhan supir kontainer di Tanjung Priok, Jakarta Utara yang kerap dimintai uang oleh pelaku premanisme.

Baca juga: Presiden minta Kapolri tindak premanisme dan pungli di Tanjung Priok

Pewarta : Laily Rahmawaty
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar