Pemkot Surabaya siapkan ratusan peti mati jenazah pasien COVID-19

id peti mati,pemkot surabaya,jenazah,COVID-19,wali kota surabaya

Pemkot Surabaya siapkan ratusan peti mati jenazah pasien COVID-19

Sejumlah petugas membuat peti mati untuk pasien COVID-19 di depan kantor Pengelolaan Bangunan dan Tanah Pemkot Surabaya, Jumat (2/7/2021). (ANTARA/HO-Humas Pemkot Surabaya)

Surabaya (ANTARA) - Pemerintah Kota Surabaya menyiapkan opsi terburuk apabila adanya lonjakan kematian akibat COVID-19 di Kota Pahlawan dengan membuat ratusan peti mati untuk jenazah pasien COVID-19.

"Pemkot memang membuat sendiri peti matinya, sehingga nanti ketika ada yang dikirim untuk pemulasaraan di TPU Keputih, terus dimandikan dan dimasukkan dalam petinya, lalu dimakamkan. Jadi, inilah yang kami lakukan untuk warga Surabaya," kata Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi di Surabaya, Jumat.

Meski demikian, Wali Kota Eri berharap peti mati yang dibuat oleh jajarannya di belakang Balai Kota Surabaya atau di depan kantor Dinas Pengelolaan Bangunan dan Tanah itu tidak dipakai, karena ia tidak ingin ada korban lagi akibat COVID-19.

Menurutnya, Satgas di Dinas PU Bina Marga dan Pematusan dan juga Satgas Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman, Cipta Karya dan Tata Ruang (DPRKP-CKTR) Surabaya diberi tugas membuat peti mati dengan jumlah banyak.

Baca juga: Khotmil Quran hadapi COVID-19 digelar setiap hari di Surabaya

Baca juga: ITS Surabaya keluarkan kebijakan WFH untuk sivitas akademika


"Tapi saya tetap berharap peti ini tidak ada yang terpakai nanti, malah saya berharap tambah kurang, tambah kurang korban COVID-19 di Surabaya," ujarnya.

Sementara itu, Kepala Bagian Humas Pemkot Surabaya Febriadhitya Prajatara menjelaskan bahwa di depan kantor Pengelolaan Bangunan dan Tanah, pemkot sudah mendirikan tenda yang menjadi tempat pembuatan peti mati. Sebanyak 150 Satgas pun bekerja cepat dan tepat untuk membuat peti mati itu.

"Jadi, yang sudah selesai langsung dibawa ke TPU Keputih. Karena di sana juga menjadi tempat pemulasaraan jenazah," kata dia.

Febri juga menjelaskan bahwa peti mati itu dibuat lebih banyak karena memang selama Juni 2021, jumlah permintaan peti untuk pemakaman yang menggunakan protokol kesehatan terus meningkat. Data hingga tanggal 27 Juni 2021, ada sebanyak 490 pemakaman yang menggunakan protokol kesehatan.

"Jadi, ayo selamatkan anak, istri dan cucu kita. Selamatkan keluarga kita dengan terus menjaga prokes. Jika kita sayang pada keluarga, tentu kita harus menjaga prokes, mari bersama-sama dan bergotong-royong melawan COVID-19," katanya. (*)

Baca juga: Hadapi pandemi COVID-19, Surabaya gelar istighatsah bersama

Baca juga: Modin Muslimat NU Surabaya bantu tangani jenazah pasien COVID-19

Pewarta : Abdul Hakim
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar