Curah hujan tinggi sebabkan longsor sejumlah titik di Ambon

id Bencana longsor

Curah hujan tinggi sebabkan longsor sejumlah titik di Ambon

Longsor di badan jalan kawasan dusun Taeno negeri Rumah Tiga kecamatan Teluk Ambon, akibat curah hujan tinggi yang terjadi di kota Ambon sejak Sabtu (3/7/2021). ANTARA/BPBD Kota Ambon

Ambon (ANTARA) - Bencana tanah longsor terjadi di sejumlah titik akibat hujan deras yang melanda kota Ambon sejak Sabtu (3/7).

"Data sementara ada delapan titik longsor yang tersebar di empat kecamatan di antaranya desa Nania, kelurahan Amantelu, Skip kelurahan Batu Meja, Batu Gajah, negeri Passo, Batu Merah, Taeno negeri Rumah Tiga dan Toisapu," kata Sekretaris BPBD kota Ambon, Eva Tuhumury di  Ambon, Minggu.

Ia mengatakan, curah hujan yang tinggi dalam dua hari ini ada beberapa laporan masyarakat ke BPBD terkait kejadian longsor dan banjir.

Longsor tidak hanya terjadi di kawasan pemukiman penduduk, tetapi juga di badan jalan yakni kawasan Taeno dan Toisapu.

Sedangkan titik banjir di kawasan Cokro desa Waiheru, Tanah Tinggi, Pulo Gangsa, dan beberapa kawasan lainnya.

"Lokasi Cokro Waiheru banjir terjadi dikarenakan drainase kecil sehingga air meluap dan masuk ke rumah warga. Petugas BPBD dibantu warga telah melakukan pembersihan di lokasi," katanya.

Petugas terus melakukan pendataan dan memberikan bantuan tanggap darurat bagi warga. Tahap awal telah disalurkan terpal, sekop dan gerobak, agar masyarakat dapat meminimalisasi longsor.

"Bantuan tanggap darurat lainnya akan segera disalurkan petugas bagi warga yang terdampak bencana," katanya.

Eva mengakui, menyikapi cuaca ekstrem di wilayah pulau Ambon serta dampak yang akan ditimbulkan, maka warga diminta untuk siaga menghadapi bencana.

"Warga yang bermukim di lereng bukit serta bantaran sungai yang rawan banjir diminta untuk siaga mengantisipasi tingginya curah hujan yang akan terjadi beberapa waktu mendatang, serta menghindar dari titik lokasi rawan bencana ke tempat yang aman," katanya.

Hujan dengan intensitas tinggi berdampak pada terjadinya tanah longsor dan banjir, karena itu warga diminta untuk memperhatikan lingkungan tempat tinggal.

Masyarakat harus siaga jangan lengah menghadapi ancaman bencana alam, mengingat intensitas hujan pada beberapa bulan ke depan tinggi dan dalam tenggat waktu lama.
Baca juga: Hujan deras landa Ambon, listrik padam akibat tertimpa pohon tumbang
Baca juga: BMKG: Waspada cuaca ekstrem sepekan di wilayah Maluku
Baca juga: BMKG: Empat wilayah di Maluku berpotensi cuaca ekstrem

Pewarta : Penina Fiolana Mayaut
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar