UKI tolak dikaitkan dengan dr Lois Owien

id dokter lois owien,UKI,COVID-19,dr lois owien

UKI tolak dikaitkan dengan dr Lois Owien

dr Lois Owien usai menjalani pemeriksaan terkait pernyataan kontroversi soal COVID-19 di Polda Metro Jaya pada beberapa waktu lalu. (ANTARA/Fianda SR)

Jakarta (ANTARA) - Pihak rektorat Universitas Kristen Indonesia (UKI) menolak dikaitkan dengan pernyataan kontroversi salah satu alumnusnya, dr Lois Owien mengenai kematian pasien COVID-19 akibat interaksi obat.

Rektor UKI Dr Dhaniswara K Harjono mengatakan pernyataan yang disampaikan dr Lois Owien merupakan pendapat pribadi dan bukan mewakili pandangan Fakultas Kedokteran UKI.

"Wawancara dr Lois yang dikaitkan dengan almamaternya tidak tepat karena yang bersangkutan bertindak atas namanya sendiri," kata Dhaniswara K Harjono dalam keterangan resminya di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Bamsoet dorong diskusi terbuka IDI dan Lois Owien
Baca juga: Guru Besar Hukum Unbor mengapresiasi kesigapan Polri soal dr Lois

Dhaniswara menambahkan bahwa Fakultas Kedokteran UKI sejak awal pandemi selalu mendukung upaya pemerintah dalam penanganan COVID-19.

Dia mencontohkan di antaranya dengan membagikan sarapan gratis sebanyak 500 porsi, berikut masker dan vitamin selama tiga bulan hingga memberi bantuan alat perlindungan diri (APD) kepada tenaga kesehatan dan vaksinasi massal COVID-19.

Lebih lanjut, Dhaniswara menjelaskan gelar pendidikan yang mereka berikan kepada alumnus dapat dipertanggungjawabkan secara hukum. Namun mengenai tindakan alumnus setelah lulus merupakan tanggung jawab pribadi.

"Universitas Kristen Indonesia tidak dalam posisi menjawab pertanyaan-pertanyaan sehubungan dengan hasil wawancara tersebut," ujar Dhaniswara.

Baca juga: Lemkapi nilai Polri bersikap arif tangani dr Lois
Baca juga: Dokter Tirta jadi saksi terkait pernyataan kontroversial Dokter Lois

Pewarta : Yogi Rachman
Editor: Taufik Ridwan
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar