Pemkot Bogor bersihkan mural jaga keindahan kota

id mural, graffiti, bogor, wakil wali kota bogor, deddie a rachim

Pemkot Bogor bersihkan mural jaga keindahan kota

Wakil Wali Kota Bogor Deddie A Rachim sedang membersihkan mural di dinding di Jalan Sholeh Iskandar di Kota Bogor, Sabtu (4/9/2021). ANTARA/HO/Pemkot Bogor.

Bogor (ANTARA) - Pemerintah Kota Bogor membersihkan mural (graffiti) atau lukisan/coretan di dinding di berbagai jalan raya di Kota Bogor untuk menjaga keindahan kota.

"Pembersihan graffiti di ruang publik ini untuk memelihara keindahan kota, agar terlihat rapi dan asri," kata Wakil Wali Kota Bogor Dedie A Rachim dalam pernyataan tertulisnya di Kota Bogor, Sabtu.

Menurut Dedie, pembersihan graffiti itu menggunakan alat high pressure jet yang diuji coba di dinding penyangga jalan layang di Jalan Raya Sholeh Iskandar Kota Bogor.

Pembersihan mural tersebut dilakukan oleh petugas.

Wakil Wali Kota Bogor Dedie A Rachim dan Kepala Dinas Perumahan dan Permukiman (Disperumkim), Juniarti Estiningsih, turut mengawasi.

Menurut Dedie, selama ini banyak warga, baik kelompok maupun individu yang memiliki bakat seni tetapi tak memiliki medianya.

"Mereka menggunakan fasilitas publik, yang kemudian merusak keindahan kota," katanya.

Dedie menyatakan Pemerintah Kota Bogor melalui Dispermukim mulai menata ulang dengan membersihkan mural yang sekarang banyak ditemukan di ruang publik, di antaranya di Jalan Raya Sholeh Iskandar.

"Pembersihan graffiti itu akan dilakukan secara bertahap sampai akhir tahun ini, sehingga ke depan tak ada lagi masyarakat yang memiliki bakat dan hobi membuat graffiti. Tidak ada lagi yang mencorat-coret di sembarang tempat," katanya.

Menurut dia, Pemerintah Kota Bogor sudah memfasilitasi warga yang memiliki bakat atau hobi graffiti dengan menyediakan Taman Graffiti di dekat lapangan Sempur.

"Di Taman Graffiti itu, boleh dipakai untuk membuat kreativitas," katanya.

Dedie menambahkan, dinas terkait di Kota Bogor bisa juga membuat kegiatan khusus yang mengakomodasi kreativitas warga pembuat graffiti, untuk membuat gambar dengan tema-tema tertentu.

Pemerintah Kota Bogor, kata dia, saat ini sedang membersihkan mural yang tersebar di ruang publik.

Nanti kalau sudah bersih, mencoba mencari alternatif kegiatan dengan mengajak mereka yang punya hobi membuat graffiti untuk secara resmi turut memberikan pesan-pesan moral kepada masyarakat.

"Temanya bisa COVID-19, pendidikan, seni budaya, atau olahraga," kata Dedie.

Baca juga: Mural, vandalisme dan hak berekspresi di ruang publik
Baca juga: Kantor Staf Presiden tanggapi maraknya mural yang diduga serang Jokowi

Pewarta : Budi Setiawanto
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar