Saham Inggris berakhir negatif, indeks FTSE 100 tergerus 0,49 persen

id saham Inggris,indeks FTSE 100

Saham Inggris berakhir negatif, indeks FTSE 100 tergerus 0,49 persen

Pekerja terlihat berbincang di atas papan elektronik pergerakan saham di London Stock Exchange, Inggris. REUTERS/Paul Hackett/aa.

London (ANTARA) - Saham-saham Inggris berakhir di wilayah negatif pada perdagangan Selasa waktu setempat (14/9), menghentikan keuntungan selama dua hari berturut-turut dengan indeks acuan FTSE 100 di Bursa Efek London tergerus 0,49 persen atau 34,37 poin, menjadi menetap di 7.034,06 poin.

Indeks FTSE 100 bertambah 0,56 persen atau 39,23 poin menjadi 7.068,43 poin pada Senin (13/9), setelah terkerek 0,07 persen atau 4,99 poin menjadi 7.029,20 poin pada Jumat (10/9), dan merosot 1,01 persen atau 71,32 poin menjadi 7.024,21 poin pada Kamis (9/9).

International Consolidated Airlines Group, sebuah perusahaan induk maskapai penerbangan multinasional Inggris-Spanyol, mencatat kinerja paling buruk (top loser) di antara saham-saham unggulan atau blue chips, dengan harga sahamnya terperosok 4,18 persen.

Diikuti oleh saham perusahaan produsen baja dan pertambangan multinasional terintegrasi secara vertikal Evraz yang anjlok 4,12 persen, serta perusahaan sains dan kimia global Johnson Matthey kehilangan 3,26 persen.

Sementara itu, JD Sports Fashion, sebuah perusahaan ritel pakaian olahraga, melambung 9,72 persen, menjadi peraih keuntungan tertinggi (top gainer) dari saham-saham unggulan.

Disusul oleh saham perusahaan jaringan toko pengecer diskon barang dagangan umum B&M European Value Retail yang terangkat 2,28 persen, serta perusahaan taruhan olahraga dan perjudian yang beroperasi secara daring dan ritel Entain naik 2,02 persen.

Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar