Danrem: Belum ada tanda keberadaan nakes Gerald Sokoy di Kiwirok

id Dandrem: belum ada tanda keberadaan nakes Gerald Sokoy di Kiwirok

Danrem: Belum ada tanda keberadaan nakes Gerald Sokoy di Kiwirok

Lima dari sembilan nakes yang dievakuasi ke Jayapura saat beri kesaksian atas insiden kekerasan yang dilakukan KKB di Kiwirok di Jayapura, Jumat (17/9/2021). ANTARA/Evarukdijati/am.

Jayapura (ANTARA) - Dandrem 172/PWY Brigjen TNI Izak Pangemanan mengatakan hingga kini keberadaan tenaga kesehatan atas nama Gerald Sokoy (sebelumnya disebut Gilbert Sokoy) belum diketahui.

Aparat keamanan beserta warga sudah berupaya mencari hingga Sabtu (18/9) namun belum menemukan titik terang.

Salah satu nakes Marselinus Ola Atanila (35 th) sempat menyatakan mereka sempat lari bersama namun terpencar dan setelah itu tidak diketahui lagi keberadaannya, ungkap Brigjen TNI Izak Pangemanan kepada Antara di Jayapura, Sabtu.

Ia berharap, Gerald Sokoy selamat dan bersembunyi di suatu tempat. Bila bersembunyi di suatu tempat, Izak berharap Gerald Sokoy keluar dan bertemu anggota yang bertugas di Kiwirok.

Baca juga: Nasib nakes Gilbert Sokoy di Kiwirok belum diketahui
Baca juga: Empat nakes korban kekerasan KKB jalani perawatan di RS Marthen Indey
Baca juga: Asosiasi Bupati Pegunungan Tengah Papua harap nakes diungsikan

 
"Kami sangat berharap yang bersangkutan selamat dan bisa ditemukan," kata Izak Pangemanan.

Sementara itu, jenazah nakes Gabriela Meilan saat ini masih disemayamkan di Koramil Kiwirok menunggu dievakuasi ke Jayapura.

Helikopter Caracal yang digunakan untuk evakuasi, pada Sabtu (18/9) tidak terbang ke Kiwirok karena masih mempersiapkan segala sesuatunya setelah mengalami masalah mesin.
 
"Heli tidak ditembak, karena saya sudah menanyakannya ke kru dan mereka juga tidak mendengar bunyi tembakan saat mengevakuasi sembilan nakes dan satu anggota Yonif 403/WP ke Jayapura, Jumat (17/9), walaupun dari Kiwirok ada laporan terdengar bunyi tembakan," kata Dandrem 172 yang wilayahnya meliputi 12 kabupaten dan kota di Papua.
 
Sembilan tenaga kesehatan yang dievakuasi yaitu Lukas Luji, Marthinus Deni Setya, Siti Khotijah, Dr Restu Pamanggi, Marselinus Ola Atanila, Patra , Emanuel Abi, Katrianti Tandila dan Kristina Sampe Tonapa serta Pratu Ansar anggota Yonif 403/WP.

Pewarta : Evarukdijati
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar