Pemkab Bogor sebut 57 keluarga terdampak bencana pergeseran tanah

id Pemkab bogor, pergeseran tanah

Pemkab Bogor sebut 57 keluarga terdampak bencana pergeseran tanah

Lokasi bencana pergeseran tanah di Desa Sukawangi, Kecamatan Sukamakmur, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. ANTARA/HO-Pemkab Bogor

Sukamakmur, Bogor (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor, Jawa Barat menyebukan sebanyak 57 keluarga terdiri dari 198 jiwa terkena dampak bencana pergeseran tanah di wilayah Sukamakmur pada Kamis (11/11).

"Sejauh ini, ada empat rumah yang terdampak cukup parah. Sementara 53 rumah lainnya dalam posisi terancam," kata Wakil Bupati Bogor, Iwan Setiawan usai meninjau ke tempat kejadian di Sukamakmur, Bogor, Selasa.

Menurutnya, sebagian besar korban bencana mengungsi di bangunan SD Negeri Gunungbatu, dan sebagian lainnya mengungsi di kediaman sanak saudara.

"Tadi saya lihat di SD, kami cek makan dan logistik untuk para pengungsi dan insya Allah aman. Kami lihat juga bantuan yang sudah sisiapkan, BPBD (Badan Penanggulangan Bencana Daerah) sudah turun, bantuan baik itu tempat tidur, selimut sudah disiapkan," ujarnya.

Iwan menyebutkan penanganan bencana tanah bergerak itu akan terus berlanjut, terutama menyiapkan tempat pengungsian yang layak.

 Kemudian penanganan lainnya menyiapkan makan dan minum bagi pengungsi.

Ia mengatakan bahwa Pemkab Bogor segera melakukan kajian dengan melibatkan ahli mengenai layak atau tidaknya wilayah bencana pergeseran tanah, Desa Sukawangi sebagai tempat tinggal masyarakat ke depan.

"Langkah menengahnya kita akan siapkan huntara (hunian sementara). Alhamdulillah dari DPKPP sudah turun dan tempatnya sudah ada. Jadi untuk huntara sudah pasti. Karena yang ngungsi juga mungkin bisa seminggu lebih," kata Iwan.

Baca juga: Pemkab Bogor harapkan relokasi Kampung Urug jadi percontohan nasional
Baca juga: Baru 4 wisata di Bogor yang boleh buka, dengan sejumlah persyaratan
Baca juga: Pemkab Bogor segera bangun jalan di Gunung Menir

Pewarta : M Fikri Setiawan
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar