Korea Utara bantah retas data Komite Sanksi PBB

id korea utara amerika,sanksi korea utara,komite sanksi pbb

Korea Utara bantah retas data Komite Sanksi PBB

Seorang pria berjalan di sebuah jalan yang didekorasi dengan bendera Korea Utara di Pyongyang, Korea Utara, Rabu (12/4/2017). (REUTERS/Damir Sagolj/cfo/17)

Perserikatan Bangsa Bangsa/PBB, Amerika Serikat (ANTARA News) - Korea Utara pada Rabu (02/05) membantah telah meretas basis data komite PBB yang bertugas mengawasi penerapan sanksi terhadap Pyongyang, dan meminta Washington fokus pada upaya perdamaian menjelang rencana pertemuan tingkat tinggi pemimpin kedua negara.

Dalam pernyataannya, misi Korea Utara di PBB mengatakan Pyongyang "tidak pernah mengakui resolusi-resolusi sanksi  ilegal dan tidak sah dari Dewan Keamanan" dan "tidak tertarik dengan apa yang dilakukan Komite Sanksi", menambahkan pikiran bahwa mereka melakukan operasi peretasan "tidak masuk akal".

"AS dan pasukan yang musuh harus secara jujur mengakui tren waktu dan melakukan upaya untuk melakukan pekerjaan yang membantu deeskalasi dan proses perdamaian di semenanjung Korea, bukannya memanipulasi cerita dengan insiden peretasan tersebut," kata Misi Korea Utara dalam pernyataan itu.

Misi Korea Utara menambahkan bahwa AS menyampaikan tuduhan peretasan itu dalam pertemuan tertutup Komite Sanksi. Namun, misi AS membantah telah menyampaikan tuduhan semacam itu.

"Kutipan dan komentar yang dihubung-hubungkan dengan delegasi AS tersebut seluruhnya tidak benar," kata seorang juru bicara yang dikutip kantor berita AFP.

Tekanan AS membuat PBB menjatuhkan tiga set sanksi ekonomi terhadap Korea Utara tahun lalu berkenaan dengan program senjata nuklirnya, terutama yang berpengaruh pada sektor seperti batu bara, besi, perikanan, tekstil dan minyak.(mu)

Baca juga:
Trump sesumbar tak ulangi kesalahan sebelumnya di Korut
Pemimpin Korea Utara-Korea Selatan bahas denuklirisasi

 

Pewarta : -
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar