TKN Jokowi-Ma'ruf jelaskan penggunaan dana awal kampanye

id Hasto Kristiyanto,TKN Jokowi-Ma'ruf,Pemilu 2019,pemilihan presiden 2019,da,dana kampanye

Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto (kedua kiri) bersama tim Koalisi Indonesia Kerja menyerahkan laporan dana awal kampanye pasangan Calon Presiden dan Wakil Presiden nomor urut 01 Joko Widodo-Ma'ruf Amin di Gedung KPU, Jakarta, Sabtu (22/9/2018). Tim Koalisi Indonesia Kerja melaporkan dana awal kampanye mereka sebesar Rp11,9 miliar. ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga/foc.

Jakarta (ANTARA News) - Tim Kampanye Nasional (TKN) capres-cawapres Joko Widodo dan Ma'ruf Amin menjelaskan penggunaan dana awal kampanye Rp11 miliar yang telah dilaporkan ke KPU.

Sekretaris Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf, Hasto Kristiyanto, di Posko Cemara, Menteng, Jakarta, Senin, menjelaskan, dana awal kampanye Rp11 miliar akan digunakan untuk pemenangan pasangan Jokowi-Ma'ruf dalam kontestasi pemilu presiden 2019. "Kebutuhannya adalah, mulai dari belanja logistik hingga untuk komunikasi politik," kata Hasto kepada pers.

Menurut Hasto, dari dana awal kampanye Rp11 miliar, ada dana untuk supporting, logistik, survei persepsi publik, serta komunikasi politik. "TKN akan mengadakan survei-survei persepsi publik terhadap pasangan Pak Jokowi dan Pak Ma'ruf ditinjau dari aspek mana yang paling disukai," katanya.

Sekretaris Jenderal PDI Perjuangan itu menambahkan, dana awal kampanye itu juga akan digunakan untuk sejumlah kegiatan kampanye, misalnya pada deklarasi di Rumah Aspirasi itu juga memerlukan konsumsi. "Dana konsumsi diambil dari dana awal kampanye," katanya.

Dana awal kampanye, kata Hasto, nantinya akan banyak digunakan untuk komunikasi politik dengan masyarakat daripada dialokasikan untuk pemasangan baliho dan spanduk. Sementara capres Jokowi, menurut Hasto, nantinya akan fokus untuk melakukan tradisi blusukannya selama masa kampanye.

Sebelumnya, TKN Jokowi-Ma'ruf melaporkan dana awal kampanye sebesar Rp11 miliar ke KPU, Minggu (23/9). Rinciannya adalah, dana uang tunainya sebesar Rp 8,5 miliar, dan selebihnya barang dan jasa.

Pewarta : Riza Harahap
Editor: Unggul Tri Ratomo
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar