Angka kecelakaan lalu lintas di Kalbar 2018 turun

id tabrakan mobil, kecelakaan lalu lintas, kapolda kalbar, didi haryono

Arsip: Kapolda Kalbar Irjen Pol Didi Haryono (kiri) berbincang dengan Kepala BIN Kalbar Sony Arifianto (kanan) usai refleksi akhir tahun Polda Kalbar di Pontianak, Senin (31/12/2018). ANTARA FOTO/Jessica Helena WUysang/pras.


Pontianak (ANTARA News) - Kepolisian Daerah Kalimantan Barat mencatat jumlah kecelakaan lalu lintas (Lakalantas) di Provinsi Kalbar sepanjang tahun 2018 mengalami penurunan dibanding tahun sebelumnya.

"Terjadi penurunan jumlah Lakalantas dari sebanyak 12 ribuan kasus di tahun 2017, turun menjadi 11 ribuan kasus di tahun 2018," kata Kapolda Kalbar, Irjen (Pol) Didi Haryono di Pontianak, Minggu.

Didi berharap, kasus Lakalantas di Kalbar terus mengalami penurunan seiring dengan terus dilakukannya sosialisasi dalam menekan terjadinya Lakalantas tersebut.

Ia menjelaskan, faktor kecelakaan lalu lintas ada empat, yakni faktor manusia, kendaraan, sarana prasarana jalan, dan alam.

"Dari empat faktor tersebut faktor manusia penyebab utama. Sebab 80 persen faktor kecelakaan lalu lintas disebabkan oleh ulah manusia itu sendiri," ungkapnya.

Ia menambahkan, sebelum memberikan surat izin mengemudi (SIM) pihaknya sudah terlebih dahulu memberikan pelatihan-pelatihan, mulai dari safety riding (cara berkendaraan yang baik dan aman) sampai dengan safety driving (perilaku mengemudi yang mengacu pada standar keselamatan berkendara).

"Hal tersebut sudah kami lakukan selama 2018 ini sehingga konsumen atau calon pembeli kendaraan sudah ada bekal," katanya.

Sebelumnya, Kapolda Kalbar mengatakan, kesadaran masyarakat Kalbar dalam tertib berlalu lintas pada umumnya masih kurang, sehingga perlu ditingkatkan lagi sosialisasi dari instansi terkait, tentang pentingnya berdisiplin berlalu lintas.

Dalam kesempatan dia mengimbau, kepada masyarakat yang sedang berkendara agar lebih mengutamakan keselamatan, baik keselamatan diri sendiri dan orang lain, dengan tidak menggunakan handphone sambil berkendara, menggunakan helm SNI, dan lain sebagainya.

Baca juga: 3.351 meninggal akibat kecelakaan lalu-lintas sepanjang 2018
Baca juga: Kasus kecelakaan lalu lintas di Padang meningkat pada 2018
Baca juga: Selama 2018, angka kecelakaan di Majalengka meningkat

Pewarta : Andilala
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar