Penurunan paksa pesawat asing terkendala izin penerbangan Singapura

id f 16 tni au,ethiopian air,paksa mendarat terkendal izin singapura

Penurunan paksa pesawat asing terkendala izin penerbangan Singapura

Pesawat kargo Ethiopian Airlines yang diturunkan secara paksa oleh TNI AU, parkir di Bandara Hang Nadim, Batam, Kepulauan Riau, Senin (14/1/2019). Dua pesawat F-16 Skadron Udara 16 Lanud Roesmin Nurjadin melakukan 'force down' (penurunan paksa) pesawat kargo Ethiopian Airlines ke Bandara Hang Nadim Batam saat masuk wilayah udara NKRI tanpa izin. ANTARA FOTO/M N Kanwa/foc.

Pekanbaru (ANTARA News) - Upaya penurunan paksa pesawat kargo Boeing B777 milik Maskapai Ethiopian Air di Bandara Hang Nadim Batam, Provinsi Kepulauan Riau, Senin pagi tadi sempat terkendala izin pengendalian ruang udara penerbangan sipil yang masih dikuasai Singapura.

Komandan Skadron 16 Pangkalan Udara Roesmin Nurjadin, Pekanbaru, Letkol Pnb Bambang Apriyanto kepada Antara di Pekanbaru, Senin mengatakan akibat kendala tersebut, upaya penurunan paksa harus memakan waktu hingga 20 menit lamanya.

"Sebagian wilayah udara kita di atas Batam, dan sebagian Kepulauan Riau masih di bawah Singapore Flight Information Region (FIR)," katanya.

Dia menjelaskan bahwa pengendalian udara dalam konteks penerbangan sipil sejauh ini masih dikendalikan negara tetangga tersebut. Sehingga, upaya penurunan paksa pesawat kargo nomor registrasi ET-AVN berulang kali harus meminta izin dari flght control Singapura.

Ia menjelaskan TNI AU langsung menerbangkan dua jet tempur F16 Fighting Falcon seketika mendeteksi pesawat kargo tersebut melintas udara NKRI tanpa flight clearence (FC) atau izin terbang pagi tadi.

Dua pilot F16 Indonesia berhasil mengidentifikasi dan menjalin komunikasi pada pukul 8.30 WIB. Saat itu, komunikasi dilakukan pada ketinggian 41.000 kaki dan pilot Ethiopian Air tidak dapat menunjukkan FC.

Jet tempur F16 TNI AU lalu memaksa turun pesawat itu di Bandara terdekat, Hang Nadim, Batam. Namun, upaya penurunan paksa tidak serta merta bisa dilakukan. Bambang mengatakan flight control Singapura sulit memberikan izin untuk menurunkan pesawat tersebut.

"Ada sedikit kendala dari Singapura. Kita sulit meminta izin untuk menurukan ketinggian pesawat (Ethiopian Air) di Batam," tuturnya.

"Komunikasi kita sudah beritahukan Singapura bahwa kita akan bawa pesawat Ethiopian ke Batam. Tapi mereka susah berikan izin. Sehingga ketika dekati Batam ketinggian masih di 41.000 kaki. Tidak mungkin kita langsung menukik," lanjutnya.

Namun demikian, upaya komunikasi dengan Singapura dapat terus dilakukan, meski memakan waktu cukup lama. Padahal, Bambang mengakui jika wilayah kendali keselamatan penerbangan sipil dikendalikan Indonesia, waktu penurunan paksa lebih singkat. "Kita bisa `saving` 20 menit," tuturnya.

Saat ini, pesawat Kargo tersebut masih tertahan di Batam. Penyidik Kementerian Perhubungan masih memeriksa intensif pesawat tersebut, termasuk menjatuhkan sanksi dan denda. "Kemudian apabila sudah clear, bisa diizinkan terbang kembali," katanya.

Lebih jauh, Bambang mengatakan meskipun pengendalian udara keselamatan penerbangan sipil dikendalikan Singapura, namun, kedaulatan tetap di tangan Indonesia.

Untuk diketahui, pesawat kargo dengan nomor registrasi ET-AVN itu diketahui berangkat dari Addis Ababa, ibukota Ethiopia dengan tujuan Hong Kong, dan memasuki wilayah udara Indonesia tanpa bisa menyebutkan izin atau FC setelah dihubungi oleh otoritas navigasi udara Indonesia (AirNav) melalui komunikasi radio.

Pewarta : Fazar Muhardi dan Anggi Romadhoni
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar