Kementerian PPN dan Pemkot Bandung berencana buat kawasan metropolitan

id Kementerian PPN,Pemkot Bandung, Metropolitan

Menteri PPN, Bambang Brodjonegoro dan Walikota Bandung, Oded M Danial, saat memberikan keterangan terkait kawasan metropolitan, Jumat (26/04/2019). (ANTARA/Bagus Ahmad Rizaldi)

Bandung (ANTARA) - Kementerian PPN / Bappenas dengan Pemerintah Kota Bandung menandatangani nota kesepahaman atas perencanaan pembangunan di wilayah Bandung Raya yang diproyeksikan menjadi kawasan metropolitan

Menteri PPN Bambang Brodjonegoro mengatakan nota kesepahaman tersebut akan menjadi komitmen untuk melaksanakan asistensi sinkronisasi perencanaan, penganggaran, dan pelaksanaan pembangunan.

"Bersama Pemkot Bandung, kami akan telaah penelitian dan kajian bersama yang berkaitan dengan Kawasan Metropolitan Bandung Raya, fasilitasi pembiayaan non-anggaran pemerintah daerah, serta pemagangan dan pelatihan untuk peningkatan kapasitas perencanaan," kata Bambang di Pendopo Kota Bandung, Jalan Dalem Kaum, Kota Bandung, Jumat.

Dalam perencanaannya, ia menyebutkan ada tiga sektor yang menjadi fokus kerja sama, yakni infrastruktur dan utilitas perkotaan, infrastruktur layanan dasar, serta perumahan dan kawasan permukiman.

"Jadi kita melihatnya perencanaan yang tidak hanya terkotak-kotak tetapi perencanaan yang sudah terintegrasi dan komprehensif," kata dia.

Menurutnya pengembangan metropolitan adalah pengembangan dari sudut ekonomi maupun lingkungan. Sehingga pembangunan yang nantinya dilakukan tidak akan merusak lingkungan.

"Contohnya, saya tahu wali kota akan kesulitan mencari tempat pembuangan akhir. Karenanya harus ada penanganan sampah. Tidak hanya di Kota Bandung tapi wilayah metropolitan Bandung," katanya.

Sementara itu, Wali Kota Bandung, Oded M Danial mengatakan pihaknya akan segera menindak lanjuti nota kesepakatan tersebut. Ia harap perencanaan tersebut bisa segera berproses.

"Yang jelas harapan kami komitmen dari Pak Menteri ini mudah-mudahan bisa terwujud dengan lancar dan baik," kata Oded.


Pewarta : Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar