Fans Liverpool rayakan juara setelah 30 tahun menunggu

id Liverpool, liverpool juara, liga premier

Fans Liverpool  rayakan juara setelah 30 tahun menunggu

Suporter merayakan keberhasilan Liverpool menjadi juara Liga Inggris 2019/2020 di luar Anfield di Liverpool, Inggris, 25 Juni 2020. Liverpool memastikan gelar juara Liga Inggris 2019/2020 setelah rival terdekatnya Manchester City kalah 1-2 dari Chelsea pada Jumat (26/6/2020) dini hari. ANTARA FOTO/Action Images via Reuters / Carl Recine/aww.

Jakarta (ANTARA) - Ribuan fans Liverpool merayakan gelar juara Liga Premier di luar Stadion Anfield, Kamis waktu setempat setelah timnya menunggu 30 tahun untuk meraih mahkota tersebut.

Anak asuh Juergen Klopp memastikan gelar setelah Manchester City yang berada di urutan kedua kalah 1-2 dari Chelsea di London dan klub Merseyside itu tidak mungkin terkejar dengan keunggulan 23 poin dan tujuh pertandingan tersisa.

Meskipun ada aturan pembatasan sosial karena pandemi COVID-19, pendukung Liverpool tetap membanjiri Anfield untuk merayakan kegembiraan atas keberhasilan tim yang sudah lama ditunggu, demikian Reuters, Jumat.

Para fans bahkan membuat langit menjadi merah dengan suar dan kembang api serta menyanyikan lagu-lagu terkenal termasuk lagu kebangsaan tim "You're Never Walk Alone".

Perayaan juga dilakukan di pusat kota termasuk di Gedung Cunard yang menyala merah malam itu.

Liverpool mengalahkan Crystal Palace 4-0 pada Rabu dan para penggemar tidak diizinkan masuk ke stadion untuk semua pertandingan Liga Premier sejak kompetisi kembali dimulai.

Mobil-mobil dijauhkan dari area stadion oleh polisi tetapi para pendukung tetap dengan gembira membunyikan klakson mereka.

"Kami semua telah menunggu begitu lama, setiap orang yang telah terlibat dalam klub, mereka sudah putus asa untuk membawa pulang gelar bagi para pendukung," kata mantan kapten Liverpool Jamie Carragher kepada Sky Sports.

Para pemain Liverpool berkumpul di sebuah hotel dan setelah menonton siaran langsung pertandingan dari Stamford Bridge mereka merayakan juara sendiri, jauh dari para pendukung.

"Kami tidak akan memberi tahu Anda lokasinya, tetapi kami semua berada di sebuah hotel bersama sebagai sebuah tim," kata full-back Andy Robertson.

"Kami pikir sesuatu yang istimewa akan terjadi dan itulah yang terjadi."

Pewarta :
Editor: Evi Ratnawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar