Dua ganda putra Indonesia terhenti di babak kedua Thailand Masters

id bulu tangkis,thailand masters,badminton,bagas maulana,muhammad shohibul fikri,leo rolly carnando,daniel marthin

Dua ganda putra Indonesia terhenti di babak kedua Thailand Masters

Pebulu tangkis ganda putra Indonesia Bagas Maulana (kanan) disaksikan rekannya Muhammad Shohibul Fikri mengembalikan kok ke arah pebulu tangkis ganda putra Jerman Jones Ralfy Jansen dan Peter Kaesbauer pada pertandingan babak pertama Daihatsu Indonesia Masters 2020 di Istora Senayan, Jakarta, Selasa (14/1/2020). Muhammad dan Bagas kalah dengan skor 23-21, 20-22, dan 17-21. (ANTARA/ADITYA PRADANA PUTRA)

Jakarta (ANTARA) - Dua ganda putra Indonesia, Bagas Maulana/Muhammad Shohibul Fikri dan Leo Rolly Carnando/Daniel Marthin terhenti di babak kedua Thailand Masters 2020 setelah kalah dari lawan-lawannya.

Pasangan Bagas Maulana/Muhammad Shohibul Fikri kandas di babak kedua setelah kalah 16-21, 19-21 dari pasangan Inggris Marcus Ellis/Chris Langridge dalam laga yang berlangsung di Indoor Stadium Huamark Bangkok, Kamis.

Bagas/Fikri mengaku masih banyak melakukan kesalahan sendiri di lapangan. Pada gim pertama mereka sudah unggul dari lawan, namun pada poin akhir malah tersalip lawan hingga kalah.

Hal yang sama terjadi pada gim kedua. Setelah kerap memimpin poin di awal, Bagas/Fikri akhirnya harus mengakui keunggulan Ellis/Langridge dengan 19-21 di game kedua.

"Sangat disayangkan karena kami banyak mati sendiri, banyak melakukan kesalahan dan juga masih belum konsisten. Power dan fokus kami harus ditingkatkan. Mati sendirinya juga harus dikurangi," kata Bagas, dalam keterangan tertulis PP PBSI yang diterima di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Gregoria melaju ke perempatfinal Thailand Masters usai kalahkan Busanan

"Kami kalah di poin-poin akhir, padahal awalnya sempat unggul. Tapi kami malah masih kurang tenang. Mungkin kalah pengalaman juga. Mereka lebih tenang. Awal-awal anginnya hari ini juga sangat berbeda, jadinya tertekan. Kalau dapat menyerang bisa enak banget. Tapi kalau balik diserang, jadinya sulit mengembalikan keadaan," kata Fikri menambahkan.
Ganda putra Indonesia Leo Rolly Carnando/Daniel Marthin ketika meraih gelar juara Kejuaraan Dunia Junior (WJC) 2019 usai menaklukkan unggulan pertama China Di Zi Jian/Wang Chang dalam partai final final yang berlangsung di Kazan, Rusia, Oktober 2019 yang lalu. ANTARA/HO/PBSI/pri.

Sementara, ganda putra Leo Rolly Carnando/Daniel Marthin tak mampu mengamankan posisi di perempatfinal setelah dihadang wakil Jepang Akira Kago/Taichi Saito.

Koga/Saito menundukkan Leo/Daniel dalam rubber game 13-21, 21-15, 16-21. Dengan hasil ini maka peluang Indonesia mengamankan gelar ganda putra di Thailand Masters 2020 sudah pupus.

Baca juga: Gregoria tunggal putri Indonesia di Thailand Masters 2020

Baca juga: Shesar torehkan kemenangan keempat atas Srikanth di Thailand Masters
Pewarta :
Editor: Rusdianto Syafruddin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar