Yang terlupakan dalam overfishing

id Ladies Nikita Alamanda, S.Kel,Yang terlupakan dalam overfishing

Yang terlupakan dalam overfishing

Terumbu karang dan ikan laut (ANTARA/HO/Alamanda)

Apakah ekosistem laut dan air tawar di dunia telah mengalami overfishing? Tampaknya pertanyaan sederhana dan penelitian perikanan modern harus siap untuk menjawabnya. Namun, perdebatan yang sedang berlangsung di antara ahli biologi perikanan sebagian besar telah mengabaikan salah satu faktor terpenting yang memengaruhi keberlanjutan perikanan dan kesehatan ekosistem laut dan air tawar yaitu evolusi.

Lembaga Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS telah menunjukkan bukti bahwa perikanan dunia muncul dari dekade penangkapan ikan yang berlebihan ke jalur keberlanjutan. Yang lain menyatakan bahwa penangkapan ikan yang berlebihan tetap menjadi masalah serius di seluruh dunia. Perdebatan tentang penangkapan ikan yang berlebihan telah melingkupi berbagai faktor sosial dan ekologi, termasuk definisi yang berbeda dari penangkapan ikan yang berlebihan. Sebagian besar yang hilang dari perdebatan ini adalah penelitian baru-baru ini menyatakan bahwa kegiatan perikanan menyebabkan perubahan evolusioner yang cepat dalam populasi yang dipanen. Bidang baru dari dinamika eko-evolusi berfokus pada pemahaman interaksi antara proses ekologi dan evolusi yang terjadi dalam waktu kontemporer. Perspektif eko-evolusi tentang penangkapan ikan yang berlebihan secara eksplisit mengakui bahwa evolusi kontemporer terkait dengan proses populasi, komunitas dan ekosistem, ini adalah proses ekologi yang sama yang mendasari definisi overfishing.

Penerapan dinamika eko-evolusi untuk pertanyaan overfishing menjadi penting karena panen perikanan saat ini mendorong laju evolusi paling cepat yang pernah diamati pada populasi liar. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa evolusi cepat ini, merupakan akumulasi dari tingkat panen dan metode panen (misalnya selektivitas ukuran alat tangkap), dapat memiliki konsekuensi penting bagi keberlanjutan demografis, struktur komunitas, dan fungsi ekosistem. Data dari 37 stok ikan komersial yang berbeda mengungkapkan bahwa dengan meningkatnya tingkat kematian ekstrinsik, penangkapan ikan umumnya mendorong evolusi pengurangan usia dan ukuran pada saat dewasa. Perubahan evolusioner seperti itu dapat memiliki konsekuensi ekologis yang penting bagi populasi yang dipanen. Misalnya, perubahan sifat khas yang terkait dengan panen dapat menghambat pemulihan demografis. Jadi, model populasi yang mengabaikan evolusi dapat melebih-lebihkan tingkat di mana populasi akan pulih kembali setelah penangkapan ikan dihentikan. Selain itu, pemulihan sifat dapat memakan waktu lebih lama daripada pemulihan ukuran populasi, yang berarti bahwa warisan penangkapan ikan yang berlebihan dapat terus menekan biomassa yang dapat dipanen bahkan setelah keberlanjutan demografis tercapai.

Pengurangan evolusioner dalam ukuran tubuh dapat berdampak pada proses komunitas dan ekosistem. Jaring makanan air tawar dan laut sangat terstruktur ukurannya. Oleh karena itu, perubahan ukuran tubuh ikan dapat mengubah interaksi trofik. Dalam satu contoh, penurunan ukuran tubuh rata-rata dan biomassa dari predator puncak yang dipanen secara besar-besaran di Western Scotian Shelf antara tahun 1970 dan 2008 menyebabkan kaskade trofik, yang mengarah ke biomassa yang lebih besar pada tingkat trofik yang lebih rendah. Salah satu predator terpenting di wilayah ini adalah ikan kod Atlantik (Gadus morhua), yang telah mengalami pengurangan ukuran yang disebabkan oleh perikanan selama satu abad terakhir. Selain interaksi trofik yang berubah, penurunan ukuran ikan melalui evolusi sejarah kehidupan terkait kematian dapat menyebabkan peningkatan tingkat ekskresi nutrisi, yang dapat berdampak pada ekosistem melalui ketersediaan nutrisi yang meningkat dan peningkatan produksi primer.

Penangkapan ikan yang berlebihan membentuk evolusi populasi yang dipanen secara langsung, tetapi perubahan ekologi yang disebabkan oleh penangkapan ikan yang berlebihan juga dapat berdampak pada evolusi secara tidak langsung, melalui umpan balik eko-evolusi. Misalnya, penurunan populasi yang meluas pada predator puncak yang ditangkap secara berlebihan dapat mengubah seleksi alam yang bekerja pada spesies mangsa. Ketika predator hadir, seleksi mendukung sifat mangsa yang memfasilitasi deteksi predator, penghindaran, dan pelarian. Ketika predator dihilangkan, kepadatan mangsa biasanya meningkat, dan kemampuan kompetitif meningkat. Pergeseran evolusioner dalam mangsa (dari fenotipe antipredator ke fenotipe kompetitif) pada gilirannya, meningkatkan efek mangsa per kapita pada sumber daya mereka, sehingga memperkuat kaskade trofik yang disebabkan oleh penghilangan predator puncak. Dengan cara ini, penangkapan ikan yang berlebihan dapat memicu efek eko-evolusi yang dapat beriak melalui ekosistem. 

Studi tentang dinamika eko-evolusi telah mengungkapkan bahwa proses ekologi dan evolusi saling terkait dalam waktu kontemporer. Karena penangkapan ikan yang berlebihan mendorong perubahan ekologi dan evolusi baik langsung maupun tidak langsung dalam ekosistem yang dipanen. Memahami kompleksitas penuh dari masalah penangkapan ikan yang berlebihan akan membutuhkan perspektif eko-evolusi. Karena fenomena ini para ahli ekologi evolusioner dan ahli biologi perikanan untuk dapat bekerja sama menerapkan prinsip-prinsip eko-evolusioner yang muncul dalam pengelolaan perikanan. Kolaborasi semacam itu dapat berkontribusi untuk mencapai perikanan berkelanjutan dalam ekosistem laut dan air tawar yang sehat.

Keterangan : Isi dan maksud tulisan sepenuhnya tanggung jawab penulis, bukan tanggung jawab redaksi
Penulis :

COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE