Polisi tangkap pelaku kasus "fetish" kain berkedok riset di Kapuas

id fetish kain, fetish unair,fetish mahasiswa,polda jatim

Polisi tangkap pelaku kasus "fetish" kain berkedok riset di Kapuas

Tangkapan layar pemilik akun Twitter @m_fikris tentang fetish kain jarik berkedok riset. ANTARA/Twitter/@m_fikris/NA

Surabaya (ANTARA) - Tim kepolisian menangkap pelaku kasus fetish kain berkedok riset berinisial G di Kabupaten Kapuas, Kalimantan Tengah.

"Benar telah ditangkap, koordinasi antara Polda Jawa Timur, Polrestabes Surabaya, Polda Kalimantan Tengah dan Polres Kapuas," ujar Kabid Humas Polda Jawa Timur, Komisaris Besar Polisi Trunoyudo Andiko, di Surabaya, Jumat.

Dari data yang dihimpun, penangkapan G dipimpin oleh tim dari Polrestabes Surabaya setelah berkoordinasi dengan Satreskrim Polres Kapuas.
 

Petugas mendapati G berada di Jalan Cilik Riwut, Kelurahan Selat Dalam, Kecamatan Selat, Kabupaten Kapuas, lalu membawanya ke Polres setempat pada Kamis (6/8).

Setelah ditangkap, G dibawa ke RSUD Kapuas untuk dilakukan uji cepat Covid-19 yang hasilnya nonreaktif. Selanjutnya G akan dibawa ke Surabaya guna disidik personel Polrestabes Surabaya. Saat G ditangkap, polisi juga menyita satu ponsel milik G.
 

Dalam kasus ini polisi menjerat G dengan pasal berlapis, yaitu pasal 27 ayat (4) juncto pasal 45 ayat (4) UU Nomor 19/2019 tentang perubahan atas UU Nomor 11/2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE), pasal 29 juncto pasal 45B UU Nomor 19/2016 tentang perubahan atas UU Nomor 11/2008 tentang ITE, dan pasal 335 KUHP.
 

"Jadi ada mentransmisikan, kemudian mengancam atau menakut-nakuti melalui elektronik dan perbuatan tidak menyenangkan," kata  Andiko.

Sebelumnya di media sosial dari thread pemilik akun Twitter mufis @m_fikris. Ia mengaku menjadi korban pelecehan  seksual yang dilakukan pria berinisial G.

Akun Twitter itu membagikan cerita tersebut karena tidak ingin ada korban lain.
 

Pewarta :
Editor: Evi Ratnawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar