Tujuh resort dan hotel di Lagoi bertahan di tengah pandemi

id BRC, tujuh resort dan hotel,di Lagoi bertahan, di tengah pandemi

Tujuh resort dan hotel di Lagoi bertahan di tengah pandemi

Lagoi Bay salah satu objek wisata berskala intenasional di Lagoi, Bintan (Antara/Nikolas Panama)

Tanjungpinang (ANTARA) - Bintan Resort Cakrawala (BRC) menyatakan tujuh dari 15 resort dan hotel di kawasan pariwisata berskala internasional di Lagoi, Kabupaten Bintan, Kepulauan Riau memilih tetap bertahan di tengah pandemi COVID-19.

Group General Manager BRC, Abdul Wahab, yang dihubungi dari Bintan, Senin, mengatakan, delapan dari 15 perusahaan resort dan perhotelan lainnya sudah tutup.

Namun satu resort di antaranya akan dibuka kembali, namun tidak lagi bernama Bintan Lagoon. Perbaikan resort dan hotel eks Bintan Lagoon ini terus dilakukan, yang kemungkinan akan beroperasi tahun 2022. Perusahaan ini akan menyerap tenaga kerja sekitar 350 orang.

Sementara perusahaan yang bertahan saat ini terus berupaya mempertahankan karyawannya, meski jam kerja dikurangi.

"Kami mencoba terus bertahan, tetap optimistis pandemi COVID-19 ini akan berakhir. Kami tetap beroperasi dengan mengandalkan kunjungan dari wisatawan domestik dan kegiatan pemerintahan," ujarnya.

Wahab mengemukakan wisatawan domestik yang berkunjung ke Lagoi tidak banyak. Sebelum pandemi COVID-19, sebanyak 90 persen wisatawan yang berkunjung ke Lagoi merupakan warga asing, yang sebagian besar berasal dari Singapura.

Wisatawan domestik yang berasal dari Tanjungpinang dan Batam mendominasi kunjungi Lagoi. Paket kegiatan pemerintah pusat di Lagoi juga membantu Lagoi tetap bertahan.

"Kalau wisatawan domestik hanya mampu menutupi 15 persen biaya operasional," ucapnya.

Wahab mengatakan pihaknya memberi apresiasi kepada Pemkab Bintan dan pemerintah pusat yang sudah memberi berbagai kemudahan dan stimulus kepada pihak perhotelan dan resort agar tetap bertahan.

"Kami juga memberi berbagai stimulus kepada perhotelan dan resort," ujarnya.

Ia juga memberi apresiasi kepada Pemerintah Indonesia yang mempercayakan Lagoi sebagai kawasan pariwisata yang berstandar protokol kesehatan sejak September 2020. Kepercayaan yang diberikan itu akan menumbuhkembangkan Lagoi, yang kini ikut mendorong agar Pemerintah Singapura membuka akses warganya ke Lagoi.

"Kami melihat usaha yang dilakukan Pemerintah Indonesia agar Pemerintah Singapura membuka 'lockdown' agar warganya dapat berkunjung ke Lagoi. Memang, kebijakan ini hanya dapat dilakukan melalui negosiasi antarpemerintah," tuturnya.

Wahab mengungkapkan usaha perhotelan dan resort di Lagoi tetap menunjukkan optimistis akan kembali jaya. Di saat pandemi COVID-19 ini, empat pengusaha perhotelan dan resort akan dibangun di Lagoi, salah satu Holiday Inn. Empat perusahaan ini akan beroperasi paling cepat tahun 2022. Empat perusahaan ini akan menyerap ribuan tenaga kerja.

"Tentu ini kabar baik, dengan harapan COVID-19 segera berakhir," katanya.
Pewarta :
Editor: Nurjali
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar