Polresta Barelang masih menunggu laporan kasus pemukulan dokter

id polresta barelang, dokter dipukul di batam,kapolresta barelang 2020

Polresta Barelang masih menunggu laporan kasus pemukulan dokter

Kapolresta Barelang AKBP Yos Guntur

Batam (ANTARA) - Aparat Polresta Barelang, Batam, Kepulauan Riau, masih menunggu laporan kasus pemukulan terhadap dokter Rumah Sakit Umum Daerah Embung Fatimah, Kota Batam, Kepulauan Riau, yang dilakukan warga terkait dengan upaya mengambil paksa jenazah terkonfirmasi COVID-19.

"Kami sudah komunikasikan, karena dalam hal ini hukum privat, kalau dokter buat laporan kami siap tangani. Sudah kami sampaikan, polisi menunggu laporan," kata Kapolresta Barelang AKBP Yos Guntur di Batam, Kamis.

Sampai Kamis siang, aparat kepolisian belum menerima surat laporan dari dokter.

Baca juga: Polresta Barelang tetapkan tersangka pengambil paksa jenazah COVID-19

Dalam kesempatan itu, kata Guntur, pihaknya sudah mengeluarkan surat edaran kepada seluruh rumah sakit di Batam untuk menghubungi aparat kepolisian, bilamana ada pasien terkonfirmasi positif COVID-19 meninggal.

Surat edaran itu untuk meminimalkan terjadinya pengambil jemputan paksa jenazah terkonfirmasi COVID-19.

Ia menyatakan selama ini pihaknya sudah bekerja sama dengan pihak rumah sakit, dan menggagalkan upaya jemput paksa jenazah terkonfirmasi COVID-19 oleh warga.

"Sudah ada kejadian, selain kejadian itu, atas kerja sama kita semua pihak, bisa kita antisipasi (penjemputan jenazah secara paksa," katanya.

Baca juga: Kasus COVID-19 di Kota Tanjungpinang mulai landai

Ia juga meminta masyarakat untuk mematuhi aturan, tidak mengambil paksa jenazah warga terkonfirmasi COVID-19.

"Saya sampaikan kepada masyarakat, jangan diulang lagi hal-hal yang demikian karena bisa mempersulit untuk upaya kita semuanya memotong rantai penularan COVID-19," katanya.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Kota Batam Didi Kusmarjadi membenarkan, seorang dokter RSUD Embung Fatimah digebuk warga yang hendak menjemput paksa jenazah terkonfirmasi positif COVID-19.

"Dokter kita sempat kena pukul," kata Kepala Dinas.

Menurut Didi, kondisi dokter yang dipukul relatif baik dan langsung melanjutkan pelayanan terhadap pasien.
 
Pewarta :
Editor: Rusdianto Syafruddin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar