Minyak turun, fokus ke respons OPEC+

id harga minyak,minyak berjangka,minyak WTI,minyak Brent,libur Thanksgiving,rilis cadangan

Minyak turun, fokus ke respons OPEC+

Ilustrasi - Miniatur pompa sumur minyak cetak 3D terlihat di depan grafik stok yang ditampilkan dan logo OPEC (14/4/2020). ANTARA/REUTERS/Dado Ruvic/aa.

Melbourne (ANTARA) - Harga minyak merosot dalam perdagangan tipis pada Kamis (Jumat pagi WIB) saat liburan Thanksgiving AS, karena investor mengamati bagaimana produsen-produsen utama menanggapi pelepasan minyak darurat yang dipimpin AS, yang dirancang untuk mendinginkan pasar dan dengan OPEC sekarang memperkirakan rilis untuk meningkatkan persediaan.

Minyak mentah berjangka Brent telah tergelincir 8 sen atau 0,1 persen, menjadi diperdagangkan di 82,17 dolar AS per barel pada pukul 18.02 GMT. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS juga merosot 36 sen atau 0,5 persen, menjadi diperdagangkan di 78,03 dolar AS per barel.

OPEC memperkirakan pelepasan cadangan minyak AS akan membengkakkan surplus di pasar minyak sebesar 1,1 juta barel per hari (bph), kata sumber dari kelompok itu.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak, Rusia dan sekutunya, bersama-sama disebut OPEC+, akan bertemu pada 1-2 Desember untuk menetapkan kebijakan.

"Mengingat hari libur di AS dan dengan volume (perdagangan) yang ringan, saya pikir pasar mencerna rilis yang telah kita lihat diumumkan, dan bertanya-tanya reaksi apa yang mungkin kita lihat dari OPEC+," kata Andrew Lipow, presiden Lipow Oil Associates yang berbasis di Houston.

Perdagangan tidak memiliki arah yang jelas karena waktu pelepasan minyak masih belum pasti, kata Lipow.

OPEC+ telah menambah pasokan 400.000 barel per hari sejak Agustus, melepaskan rekor pengurangan produksi yang dibuat tahun lalu ketika pembatasan pandemi menghantam permintaan.

Tiga sumber mengatakan kepada Reuters bahwa OPEC+ tidak membahas penghentian peningkatan produksi minyaknya, meskipun ada keputusan oleh Amerika Serikat, Jepang, India, dan lainnya untuk melepaskan stok minyak darurat.

Anggota OPEC Uni Emirat Arab dan Kuwait mengatakan mereka berkomitmen penuh pada perjanjian OPEC+ dan tidak memiliki sikap sebelumnya menjelang pertemuan minggu depan.

Irak, juga anggota OPEC, mengatakan mendukung melanjutkan rencana OPEC+ yang ada untuk meningkatkan produksi sebesar 400.000 barel per hari per bulan, dengan mengatakan prospek pasar minyak tidak jelas karena turbulensi di pasar global.

Harga minyak yang tinggi telah menambah kekhawatiran inflasi. Rilis terkoordinasi dapat menambah sekitar 70-80 juta barel pasokan minyak mentah ke pasar, kata analis di Goldman Sachs.

Departemen Energi AS telah meluncurkan lelang untuk menjual 32 juta barel cadangan minyak strategis (SPR) untuk pengiriman antara akhir Desember hingga April 2022. AS berencana untuk segera melepaskan 18 juta barel lagi.

Pedagang juga mencari tahu apakah China akan menindaklanjuti rencana untuk melepaskan minyak dari cadangannya.

Data Badan Informasi Energi AS (EIA) pada Rabu (24/11/2021) menunjukkan stok bensin dan sulingan turun lebih besar dari yang diperkirakan, sementara stok minyak mentah naik.


 
Pewarta :
Editor: Evi Ratnawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE