Hujan iringi pemberangkatan jenazah Gus Sholah

id Gus Sholah,Gus Sholah wafat

Hujan iringi pemberangkatan jenazah Gus Sholah

Karangan bunga belasungkawa atas meninggalnya Salahuddin Wahid (Gus Sholah) yang dibasahi air hujan saat rombongan pengantar jenazah bergerak dari depan gang menuju rumah duka yang terletak di Mampang, Jakarta Selatan, Senin (3/2/2020). (ANTARA/ Abdu Faisal)

Jakarta (ANTARA) - Hujan deras mengiringi rombongan pemberangkatan jenazah Salahuddin Wahid (Gus Sholah) di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Senin.

Jenazah Gus Sholah dibawa dengan menggunakan mobil ambulans pada pukul 08.40 WIB.

Peti jenazah Gus Sholah berwarna coklat yang berhias bunga dimasukkan ke dalam mobil jenazah warna putih. Mobil itu dikawal oleh anaknya, Irfan Wahid alias Ipang Wahid.

Peti jenazah Gus Sholah diangkat oleh petugas Banser serta para santri diiringi lantunan tahlil dan doa dari rombongan pelayat yang beberapa di antaranya sudah bermalam di rumah duka sejak Minggu malam.

Ambulans pun berangkat menuju Bandara Halim Perdanakusuma Jakarta dengan diiringi rintik hujan.

Ambulans tiba di Bandara Halim Perdanakusuma sekitar pukul 09.09 WIB dan jenazah Gus Sholah langsung dibawa oleh keluarga menuju Ruang VIP Sasana Manggala Praja.

Sejumlah pejabat tampak datang dan mengantarkan almarhum ke pesawat, di antaranya ada Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, Wakil Ketua MPR Zulkifli Hasan dan Arsul Sani, serta mantan Menteri Agama Lukman Hakim.

Jenazah Gus Sholah dibawa oleh personel TNI AU menuju ke pesawat dengan pengawalan ketat. Pagar masuk ke bandara dijaga banyak petugas dan awak media tidak diperkenankan masuk dan menunggu di luar.

Jenazah diterbangkan menggunakan salah satu pesawat milik Lion Group dan dijadwalkan tiba di Bandara Juanda Surabaya di Sidoarjo sekitar pukul 11.30 WIB.

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo (Jokowi) menyebut Gus Sholah seorang cendekiawan Muslim yang menjadi panutan semua pihak.

Jokowi mengatakan bahwa seluruh masyarakat Indonesia sangat kehilangan atas kepulangan Gus Sholah ke Rahmatullah.

"Semoga segala amal baik Gus Sholah diterima di sisi Allah SWT, husnulkhatimah dan yang ditinggalkan diberikan ketabahan dan kesabaran," kata Presiden.

Tokoh penting Nahdlatul Ulama K.H. Salahuddin Wahid adalah putra pahlawan nasional K.H. Wahid Hasyim, dan adik kandung presiden ke-4 RI Abdurrahman Wahid, tutup usia pada pukul 20.55 WIB usai kritis menjalani perawatan di Rumah Sakit Jantung Harapan Kita, Jakarta, Minggu.

Informasi wafatnya Gus Sholah pertama kali dibagikan putra Gus Sholah, Irfan Wahid (Ipang Wahid), melalui akun media sosial Facebook dan Twitternya.

Rencananya Gus Sholah akan dimakamkan di kompleks Pemakaman Pondok Pesantren Tebuireng, Jombang, Jawa Timur, Senin petang.
 

Pewarta :
Editor: Evi Ratnawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar