Lima pemalsu sertifikat vaksin ditahan

id sertifikat vaksin palsu, pemalsuan sertifikat vaksin, pemalsuan sertifikat vaksin di batam, polresta barelang,Wakasat Re

Lima  pemalsu sertifikat vaksin ditahan

Wakasat Reskrim Polresta Barelang AKP Juwita Oktaviani memberikan keterangan kepada awak media terkait kasus pemalsuan sertifikat vaksin COVID-19 di Batam, Kepulauan Riau, Kamis (15/7/2021). ANTARA/Pradanna Putra Tampi

Batam (ANTARA) - Sebanyak lima orang pelaku pemalsu sertifikat vaksin COVID-19  ditahan Polresta Barelang.

"Yang bersangkutan adalah relawan validator yang memang direkrut Dinas Kesehatan," kata Wakasat Reskrim Polresta Barelang AKP Juwita Oktaviani di Batam, Kamis.

Para relawan itu menawarkan jasa pembuatan sertifikat vaksin, tanpa harus menjalani vaksinasi COVID-19, dengan imbalan Rp250.000 hingga Rp300.000 untuk setiap orang.

Kelima orang tersangka itu memang bekerja sebagai relawan yang bertugas memasukkan data saat vaksinasi massal di GOR Temenggung Abdul Djamal dan Puskesmas Botania.

Namun, tersangka yang kebanyakan adalah mahasiswa itu menyalahgunakan tanggung jawabnya, dan menerbitkan sertifikat untuk warga yang belum menjalani vaksinasi.

"Karena sistemnya itu adalah 'online'. Jadi kalau NIK maupun nama sama nomor telepon masuk ke dalam aplikasi 'V-Care' itu pasti otomatis akan dapat sertifikat vaksin," ucap dia.

Hingga saat ini, kelima tersangka telah menerbitkan 50 lembar sertifikat vaksin.

Saat ditanya apakah warga yang memesan sertifikat vaksin diberi sanksi, ia mengatakan akan dikembangkan untuk mengetahui, apakah dokumen itu sudah dipergunakan atau belum.

Para tersangka dijerat pasal 263 KUHP ayat (1) jo pasal 64 KUHP jo Pasal 55 ayat (1) KUHP, dengan ancaman paling lama enam tahun penjara.
Pewarta :
Editor: Evi Ratnawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar