Tim SAR lanjutkan pencarian korban banjir Luwu Utara

id banjir luwu utara,banjir sulawesi,bencana banjir

Tim SAR lanjutkan pencarian korban banjir Luwu Utara

Arsip Foto. Tim SAR mengevakuasi jenazah korban bencana banjir di Kabupaten Luwu Utara, Sulawesi Selatan. (ANTARA/HO Basarnas Makassar)

Makassar (ANTARA) - Tim SAR gabungan melanjutkan upaya pencarian 15 korban banjir bandang yang pada Senin (13/7) melanda sebagian wilayah Kabupaten Luwu Utara, Provinsi Sulawesi Selatan.

"Hari ini dibagi menjadi enam SRU (Search Rescue Unit) untuk melakukan pencarian di daerah pemukiman warga," kata Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) Makassar Mustari saat dihubungi pada Kamis.

Upaya pencarian korban banjir di daerah Masamba dilakukan mulai dari Kelapa Gading Asri dan Perumahan Graha, Jalan Masamba-Tomimi, Puncak Meli Patambua, Tugu Coklat, kawasan Jalan Ir Soekarno, sekitar Jalan Lesangi, dan perumahan sekitar bandara Andi Djemma.

Mustari mengatakan petugas pencari menghadapi kendala menuju lokasi pencarian karena jalanan masih berlumpur dan batang pohon tumbang belum semuanya dibersihkan. Sekitar lima ratus petugas SAR dan potensi SAR mendukung upaya pencarian korban.

Di Kabupaten Luwu Utara, banjir melanda Kecamatan Masamba, Sabbang, Baebunta, Baebunta Selatan, Malangke, dan Malangke Barat.

Hingga Kamis (16/7), bencana banjir di Luwu Utara tercatat telah menyebabkan 21 orang meninggal dunia.

Selain itu, bencana banjir menyebabkan 4.930 rumah terendam, 10 rumah hanyut, 213 rumah tertimbun pasir bercampur lumpur, satu Kantor Koramil 1403-11 terendam air dan lumpur, jembatan antar desa terputus, dan jalan lintas provinsi tertimbun lumpur setinggi satu hingga empat meter.

Menurut Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), banjir memaksa 156 kepala keluarga yang terdiri atas 655 orang mengungsi dan berdampak pada 4.202 keluarga yang terdiri atas 15.994 orang.
Pewarta :
Editor: Evi Ratnawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar