Teh ilalang jadi bahan minuman herbal yang diproduksi warga Bintan

id Warga Desa Air Glubi Bintan,kembangkan usaha, teh Ilalang

Teh ilalang jadi bahan minuman herbal yang diproduksi warga  Bintan

Usaha rumahan produksi teh ilalang di Desa Glubi, Kabupaten Bintan, Kepulauan Riau (Nikolas Panama)

Tanjungpinang (ANTARA) - Warga Desa Air Glubi, Kabupaten Bintan, Kepulauan Riau, berhasil mengembangkan usaha teh herbal yang bahan utamanya rumput ilalang (imperata cylindrica).

Bupati Bintan Apri Sujadi, di Bintan, Senin, memberi apresiasi terhadap usaha kreatif dari seorang ibu yang tinggal di Desa Air Glubi itu. Pemanfaatan rumput ilalang untuk usaha kecil menengah merupakan anugerah dalam penguatan ekonomi keluarga, terutama di masa pandemi COVID-19.

"Ketika ilalang dianggap merusak pemandangan, dan mengganggu tanaman lainnya, ternyata rumput liar ini bermanfaat untuk kesehatan yang berhasil diproduksi warga. Ini luar biasa," ucapnya.

Apri yakin usaha rumahan ini akan semakin berkembang sehingga mampu meningkatkan kesejahteraan sejumlah keluarga setempat. Peminat teh herbal ini juga semakin banyak, tidak hanya dikonsumsi warga Bintan, melainkan daerah lainnya.

Pemkab Bintan mendukung usaha yang digeluti oleh warga Desa Air Glubi ini. Bentuk dukungan yang diberikan antara lain memberi pembinaan mulai dari aspek kesehatan, kemasan, hingga pemasaran.

"Kami mendukung penuh usaha ini. Kami yakin usaha ini berkembang pesat," katanya.

Ilalang mengandung zat aktif yang bersifat anti piretik, diuretik, dan hemostatik. Ini yang membuatnya berkhasiat bagi kesehatan. Teh herbal ini juga dicampur dengan bahan herbal lainnya seperti kunyit dan kayu manis bermanfaat untuk obat panas dalam, mencegah keputihan, obat darah tinggi, membantu mengatasi kencing manis, bantu redakan mimisan, bantu obati asma, mengatasi susah buang air kecil, dan membantu menjaga kesehatan jantung.

"Kami sekeluarga mengonsumsi teh ini. Segar dan bermanfaat," katanya.
Pewarta :
Editor: Evi Ratnawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar