Selain mencuri ikan, KIA juga memalsukan identitas

id Natuna,KIA, laut natuna, koarmada 1

Selain mencuri ikan, KIA juga memalsukan identitas

Kapal ikan asing asal Vietnam saat ditangkap TNI Angkatan Laut di Laut Natuna, Selasa (11/1). (ANTARA/HO-Dispen Koarmada 1/Cherman)

Natuna (ANTARA) - Kapal Ikan Asing  (KIA) pencuri ikan di laut Natuna diketahui memalsukan identitas kapal.

Hal itu diketahui saat TNI AL melakukan penangkapan terhadap  tiga kapal ikan asing berbendera Vietnam dan dua diantaranya dipastikan memiliki nomor lambung yang sama saat kapal - kapal tersebut dikumpulkan untuk di serah terimakan kepada Lanal Ranai di Sabang Mawang, Pulau Tiga, Natuna, Rabu (12/1).

“Pada tanggal 10 Januari 2022 pukul 22.05 WIB Posisi 04 55 24 U - 107 14 12 T (43 NM barat Laut Pulau Laut) kami mendeteksi sebuah kontak tanpa lampu, kemudian kami dekati dan teridentifikasi sebagai sebuah kapal penangkap ikan Vietnam, selanjutnya kami lakukan prosedur pengejaran penangkapan dan penyelidikan (Jarkaplid)”, ungkap Komandan KRI Tjiptadi (TPD)-381, Letkol Irwan.

Berdasarkan pemeriksaan awal diketahui bahwa KIA dengan tanda selar BTH 2122 TS, diduga melakukan penangkapan ikan secara illegal di perairan ZEEI tanpa dilengkapi dengan dokumen yang sah.

“Atas dugaan awal tersebut kami melakukan penangkapan dan mengawal KIA BTH 2122 TS beserta 12 orang ABK termasuk Nakhoda dan KKM menuju Dermaga TNI AL Sabang Mawang Lanal Ranai guna proses lebih lanjut” tambahnya.

Sementara KRI Tuanku Imam Bonjol (IBL)-383 saat melaksanakan Patroli BKO Guspurla Koarmada I juga  mendapati kontak radar pada posisi 05 01 00 U – 107 42 25 T (23 NM Barat Laut Pulau Laut).

"Dan setelah di dekati teridentifikasi secara visual 2 buah kapal ikan asing Vietnam bergandengan sedang menangkap ikan, selanjutnya dilaksanakan prosedur Jarkaplid,” ungkap Komandan KRI IBL-383 Letkol Laut (P) Ivan Halim. 

Selanjutnya berdasarkan pemeriksaan awal ditemukan bukti-bukti bahwa 2 kapal ikan tersebut memiliki tanda selar BTH 2121 TS dan BTH 2122 TS diawaki masing-masing 4 orang dan 10 orang termasuk Nakhoda dan KKM.

Setelah ketiga kapal hasil tangkapan tersebut dikumpulkan terdapat kesamaan pada nomor lambung atau identitas kapal yaitu BTH 2122 TS.

"2 kapal tapi tanda selarnya sama BTH 2122 TS. Fisiknya beda masing-masing ada crrewnya sendiri - sendiri tapi memang tanda selarnya sama", kata Kadispen Koarmada 1 Letkol Laode Muhamad kepada ANTARA.
 
Pewarta :
Editor: Evi Ratnawati
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Komentar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE