Madura United setuju liga dilanjutkan jika pandemi sudah mereda

id Madura United,Liga Indonesia,PSSI,Olahraga terdampak corona

Madura United setuju liga dilanjutkan jika  pandemi sudah mereda

Pesepak bola Madura United (MU) Harea Tuharea (kedua kiri) berusaha melewati pesepak bola Persiraja Banda Aceh Samir Ayass Ahmed (kedua kanan) dalam laga Shopee Liga 1 di Stadion Gelora Madura Ratu Pamelingan (SGMRP) Pamekasan, Jawa Timur, Senin (9/3/2020). Pertandingan tersebut berakhir imbang 0-0. ANTARA FOTO/Saiful Bahri/hp.

Jakarta (ANTARA) - Direktur Madura United Haruna Soemitro setuju jika Liga 1 Indonesia kembali dilanjutkan, asalkan pandemi COVID-19 yang merebak di Tanah Air sudah mereda.

"Sejak awal Madura itu sense-nya pada kesehatan dan keselamatan bukan soal kompetisi ya. Jika dua bulan ke depan situasi sudah mereda kenapa tidak?," ujar Haruna saat dikonfirmasi di Jakarta, Sabtu.

Sebelumnya, Madura United secara tegas menyatakan bahwa tim berjuluk Sape Kerap itu akan mundur apabila federasi tetap melanjutkan kompetisi di tengah pandemi COVID-19.

Pria yang juga anggota Komite Eksekutif (Exco) PSSI itu menegaskan bahwa yang paling penting saat ini adalah kesehatan dan keselamatan semua pihak dari pandemi penyakit virus corona (COVID-19).

"Kami sudah meminta masukan dari banyak pihak termasuk pemain. Mereka mendukung penolakan ini karena risikonya masih tinggi," ujarnya beberapa waktu lalu.

Namun seiring berjalannya waktu, sikap Madura United melunak dan akan ikut kompetisi namun dengan syarat jika pada jangka waktu dua bulan ini pandemi COVID-19 sudah mereda.

Di satu sisi, ia pun mengapresiasi langkah PSSI yang melakukan perombakan di dalam tubuh PT. Liga Indonesia Baru (PT. LIB) selaku operator liga dan mendukung federasi karena berkonsultasi dulu dengan AFC perihal liga, terutama perihal protokol kesehatan.

"PSSI sudah mengambil langkah benar dengan merestrukturisasi PT Liga dan sudah berkordinasi dengan AFC untuk kelanjutan Kompetisi," kata dia.

"Perangkat dan protokol kesehatan sudah dibuat dan memberikan jaminan penanganan kesehatan bagi pemain dan official," kata dia.
 
Pewarta :
Editor: Evi Ratnawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar