Pemprov Jabar fasilitasi pemulangan Etty yang bebas dari hukuman mati

id etty toyib,pemulangan tki,tki arab saudi

Pemprov Jabar  fasilitasi pemulangan Etty yang bebas dari hukuman mati

Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah (depan kanan) menjemput Etty binti Toyib (kiri depan), TKI yang lolos dari hukuman mati di Arab Saudi, ketika tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Banten, Senin (6/7/2020). (ANTARA/HO-Kementerian Ketenagakerjaan)

Bandung (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Jawa Barat menyatakan siap memfasilitasi pemulangan Etty binti Toyib, pekerja yang kembali ke Indonesia setelah terbebas dari hukuman mati di Arab Saudi, ke daerah asalnya di Majalengka. 

Etty tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Banten, Senin (6/7), setelah sekitar 19 tahun menjalani hukuman penjara karena didakwa menyebabkan kematian majikannya di Arab Saudi. 

"Kepulangan Bu Etty dari Arab Saudi menjadi kewenangan Kementerian Tenaga Kerja dan Kementerian Luar Negeri. Namun, setelah itu, kami siap menjemput Etty dan mengantar ke tempat tinggalnya di Majalengka," kata Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Provinsi Jawa Barat Taufik Garsadi dalam siaran pers Humas Pemerintah Provinsi Jawa Barat yang diterima di Bandung, Rabu.

Taufik mengatakan, dinas berkoordinasi dengan Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan COVID-19 dalam menjemput pekerja yang baru datang dari luar negeri.

"Saat penjemputan tentu protokol kesehatan akan diterapkan. Selain memastikan kondisi Bu Etty sehat, itu dilakukan sebagai bentuk pencegahan dan perlindungan kepada keluarga Bu Etty," katanya.

Etty dijatuhi hukuman mati di Arab Saudi karena dituduh menyebabkan kematian majikannya. Dia dibebaskan dari hukuman mati setelah mendapat maaf dari ahli waris korban dan membayar diat Rp15,2 miliar.

Aparatur sipil negara di lingkungan Pemerintah Provinsi Jawa Barat bahu-membahu mengumpulkan dana Rp1,4 miliar untuk membantu membebaskan Etty dari hukuman mati.
 
Pewarta :
Editor: Evi Ratnawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar