Prajurit TNI evakuasi jasad korban banjir di Luwu Utara

id banjir luwu utara,bencana luwu utara,bencana banjir

Prajurit TNI evakuasi jasad korban banjir di Luwu Utara

Prajurit TNI dari Lantamal VI/Makassar menemukan dan mengevakuasi jasad dua korban banjir di Masamba, Luwu Utara, Sulawesi Selatan. ANTARA/HO Lantamal VI

Makassar (ANTARA) - Prajurit Pangkalan Utama TNI Angkatan Laut VI/Makassar mengevakuasi dua jasad korban bencana banjir bandang di Masamba, Luwu Utara, Sulawesi Selatan, serta membawanya ke posko identifikasi korban bencana.

"Dua jenazah kembali ditemukan dan sekarang jenazahnya itu telah diambil oleh tim identifikasi untuk didata identitasnya," kata Asisten Logistik Pangkalan Utama TNI Angkatan Laut (Lantamal) VI Kolonel Laut (T) Dimi Trisakti dalam keterangan tertulisnya pada Senin.

Menurut dia, jasad kedua korban bencana tersebut dievakuasi petugas di Desa Indokoro di Kecamatan Masamba dan Desa Radda di Kecamatan Baebunta.

"Pada saat kedua korban ini ditemukan, kondisinya telah meninggal dunia akibat terbawa arus banjir dan ditimbun lumpur, sehingga saat pengevakuasian tim harus menggali lumpur tempat korban ditemukan," katanya.

Ia menambahkan, tim pencari juga menyisir kawasan aliran sungai untuk menemukan warga yang terbawa arus banjir bandang.

"Untuk selanjutnya, Tim Baksos Lantamal VI bergerak untuk membantu evakuasi barang masyarakat korban bencana di kampung Radda untuk dibawa ke tempat yang lebih aman," katanya.

Menurut data Badan Penanggulangan Bencana Daerah bencana banjir yang melanda sebagian wilayah Luwu Utara menyebabkan 14.438 orang mengungsi.

Bencana tersebut menyebabkan kerusakan pada 4.202 rumah warga, sembilan sekolah, 13 rumah ibadah, satu puskesmas, satu laboratorium kesehatan, delapan kantor pemerintahan, jalan, dan jembatan.
 
Pewarta :
Editor: Evi Ratnawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar