MotoGP Mandalika tetap digelar Oktober 2021

id NTB,MotoGP,Sirkuit Mandalika,MotoGP Mandalika,Lombok,Gubernur NTB Zulkieflimansyah

MotoGP Mandalika tetap digelar Oktober 2021

Gubernur Nusa Tenggara Barat (NTB) Zulkieflimansyah (kiri) bersama Gubernur Bali Wayan Koster (kanan) ketika diwawancarai wartawan seusai penandantangan MoU antara Pemprov NTB dan Pemprov Bali di Rumah Jabatan Jaya Sabha, Kota Denpasar, Rabu (31/3/2021). ANTARA/Nur Imansyah

Denpasar (ANTARA) - Gubernur Nusa Tenggara Barat Zulkieflimansyah memastikan penyelenggaraan MotoGP di Sirkuit Mandalika, Lombok Tengah, NTB, tetap digelar pada Oktober 2021, meski masih berstatus cadangan.

"Jadwal tahun ini tetap Oktober dan Pak Jokowi (Presiden RI) juga menginginkan tetap Oktober, MotoGP digelar," ujarnya didampingi Gubernur Bali Wayan Koster seusai penandatanganan MoU antara Pemprov NTB dan Pemprov Bali di Rumah Jabatan Jaya Sabha, Kota Denpasar, Bali, Rabu.

Zulkieflimansyah mengatakan untuk menindaklanjuti itu, Dorna Sports direncanakan pada 7 April ini akan datang ke NTB guna melihat perkembangan pembangunan sirkuit yang masuk dalam Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika.

"Kenapa saya datang melakukan kerja sama dengan Pemprov Bali adalah salah satunya agar perhelatan MotoGP Mandalika bisa sesuai jadwal. Yakni, pernak-pernik serta cendera mata untuk penontonnya bisa dibantu disiapkan oleh UMKM Bali. Sehingga, saat Dorna datang, semua kita pastikan sudah siap seluruhnya," ujarnya.

Gubernur mengatakan penandatanganan MoU enam Kepala OPD antara Pemprov Bali dan NTB kali ini adalah salah satu upaya meyakinkan kesiapan NTB dalam menghelat MotoGP tahun ini.

Hingga saat ini, penyelesaian pembangunan Sirkuit Mandalika terus dikebut oleh PT Indonesia Tourism Development Corporation (ITDC) bersama Mandalika Grand Prix Association (MGPA).

"Kalau dari ITDC, mereka yakin jika sirkuit itu sangat layak. Tapi tetap, prosesnya dilihat kesiapan dan kelayakannya oleh Dorna," ucap Bang Zul, panggilan akrab  Zulkieflimansyah.

Tak hanya itu, Gubernur menilai dari segi kesiapan lintasan, sirkuit Mandalika sudah sangat siap dan tinggal penyelesaiannya saja hingga pertengahan tahun ini.

Hanya saja, ada faktor teknis lainnya yang harus dilihat. Saat ini, disebut Gubernur masih ditimbang-timbang pemerintah mengingat masih berlangsungnya pandemi  COVID.

Gubernur mengatakan jika dilaksanakan Oktober nanti, maka tantangan terbesarnya adalah kesiapan mengelola penonton dengan jumlah banyak. Bahkan, ada kemungkinan, tanpa penonton yang datang.

"Kalau tidak ada penonton sayang juga. Karena asyiknya MotoGP ini kan penontonnya banyak dan menengah bawah. Beda dengan Formula 1 yang penontonnya, relatif kelas menengah ke atas," jelasnya.

Meski demikian, Zulkieflimansyah menegaskan MotoGP Mandalika bisa saja terselenggara di tahun ini. Namun dengan catatan, program vaksinasi berjalan dengan lancar, sehingga pandemi bisa dikendalikan dengan baik dalam beberapa bulan ke depan.

"Kalau bisa seperti itu, ya pasti terselenggara di tahun ini. Maka, kita fokus bagaimana vaksinasi itu bisa berjalan sesuai target," tegas Bang Zul.

Di sisi lain, ia mendapat informasi bahwa jadwal MotoGP sirkuit Mandalika sudah keluar juga untuk tahun depan. Rencananya, balapan 2022 bakal digelar pada Maret.

"Tahun depan itu sudah keluar, bulan Maret. Untuk tahun ini, yang sudah pasti kan Superbike sekitar November," katanya.

Sementara itu, Gubernur Bali Wayan Koster mendukung pelaksanaan MotoGP di sirkuit Mandalika bisa terlaksana secepatnya. Apalagi, Presiden Jokowi juga menginginkan hal itu, karena akan menguntungkan kedua daerah.

"MotoGP ini menjadi pembicaraan dan Presiden membicarakan itu. Tentunya, Bali sangat mendukung itu karena nanti transportasi, akomodasi antarkedua daerah bisa saling mendukung dan dikerjasamakan," katanya.
Pewarta :
Editor: Evi Ratnawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar