Film klasik Korea tayang gratis di laman KCC Indonesia

id film korea,korean wave,korean cultural center indonesia

Film klasik Korea tayang gratis di laman KCC Indonesia

Penayangan Film Korea Klasik untuk Memperingati Perang Korea Ke-70 (HO/Korean Cultural Center Indonesia)

Jakarta (ANTARA) - Tiga film klasik Korea Selatan bisa ditonton secara gratis di laman resmi Korean Cultural Center (KCC) Indonesia selama tiga pekan sejak 24 Juni 2020.

Direktur Yong Woon Kim dari Korean Cultural Center Indonesia dalam siaran resmi, Jumat, mengatakan, penayangan film Korea Klasik ini dibuat untuk merayakan peringatan Perang Korea ke-70.

Film pertama adalah "Syal Merah" (1964) yang disutradarai oleh Sang-wook Shin dan dibintangi oleh Eun-hee Choi, Young-gyun Kim serta Moo-ryong Choi.

"Red Scarf" berlatar belakang Angkatan Udara Korea selama Perang Korea.

Sementara film kedua berjudul "Marinir yang Tak Pernah Kembali" (1963), disutradarai Man-hee Lee dan dibintangi Dong-hui Jang, Moo-ryong Choi dan Bong-seo Gu.

Film ini bercerita mengenai Korps Marinir yang berpartisipasi dalam Operasi Pendaratan Incheon dan akan ditayangkan selama sepekan mulai 1 Juli 2020.

Sedangkan film ketiga berjudul "The Wild Chrysanthemums Have Been Avoided" (1974) akan tayang mulai 8 Juli 2020.

"Korean Cultural Center Indonesia akan terus melakukan upaya untuk menghadirkan berbagai film Korea yang dapat dinikmati oleh masyarakat di Indonesia melalui kerja sama dengan organisasi terkait," kata KCC Indonesia.
 
Pewarta :
Editor: Evi Ratnawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar